Light/Dark

The King of the Battlefield - Chapter 293 Tamat

Membaca Novel BerjudulThe King of the Battlefield - Chapter 293 Tamat . baca novel lainnya ya. Daftar koleksi Novel ada pada menu Daftar Novel.
The King of the Battlefield - Chapter 293 Tamat

Bab 293

King of the Battlefield 270: Epilog

‘Jika saya punya pilihan, apakah saya bisa menjalani kehidupan yang berbeda?’

Dia telah membunuh terlalu banyak, dan tangannya berlumuran darah orang-orang yang tidak harus mati. Tidak mungkin tinggal bersama orang lain dengan bau darah yang menyengat padanya.

Muyoung berlutut, dan darah muncrat ke mana-mana dari lubang di sekujur tubuhnya. Aliran darahnya sedemikian rupa sehingga mengejutkan dia belum meninggal. Terlalu berat bagi Muyoung untuk menghadapi tiga ratus pembunuh terampil dan pemimpin mereka meskipun pelatihan terbaik di Hutan Assassin.

“Ini jalan yang panjang.”

Muyoung memaksakan bibirnya untuk tersenyum. Dia tidak ingat namanya sendiri atau bagaimana tersenyum lagi. Segalanya berubah setelah dia dipanggil ke Dunia Bawah, tanah seperti neraka tempat tujuh puluh dua dewa iblis memerintah.

Umat ​​manusia telah dipanggil sedikit demi sedikit dalam waktu yang lama, dan Muyoung ada di antara mereka. Dia harus melindungi hidupnya dari segala macam monster tanpa waktu untuk beradaptasi. Dia tidak bisa mempercayai manusia lain karena hidup itu murah. Mereka telah menciptakan tempat yang mengkhususkan diri dalam pembunuhan, seperti Hutan Assassin untuk melindungi otoritas kecil yang mereka miliki.

Muyoung telah ditawan tidak lama setelah dia memasuki dunia iblis dan membunuh orang lain di bawah pengaruh indoktrinasi dan obat-obatan. Orang-orang yang menjadi harapan bagi umat manusia mati di tangannya. Semua penyesalan sudah lama hilang, dan Muyoung tidak lagi merasakan apapun saat membunuh orang.

Ia sudah tidak fit lagi hidup di antara yang lain. Muyoung mengangkat kepalanya.

“Ini terakhir kalinya aku melihat langit seperti ini lagi.”

Langit yang dilihatnya sangat jelas, dan karena bintang alien begitu indah, Muyoung merasa sedih. Dia ingin menghadapi kematian dengan senyuman, tetapi dia tidak bisa menahan tangis.

“Aku tidak pernah ingin melakukan semua ini.”

Muyoung membunuh mereka semua karena menurutnya itu jalan yang benar. Dia membenci dirinya sendiri karena tidak merasakan apa-apa dengan kematian mereka.

‘Bisakah saya berubah jika saya terlahir kembali?’

Dia telah menjalani kehidupan yang kosong di mana dia adalah bidak yang digerakkan oleh keinginan orang lain. Muyoung mengulurkan tangan untuk menyentuh mayat. Orang mati tidak hangat dan tidak memiliki ekspresi apapun. Namun, Muyoung ingin merasakan emosi dan kehangatan.

‘Kehangatan…’

Muyoung ingin berubah, tetapi dia tidak bisa karena tidak ada waktu tersisa untuknya, dan dia telah melangkah terlalu jauh. Matanya mulai kabur, dan detak jantungnya mulai melambat.

Tapi jika.

Jika diberi waktu, jika dia diberi kesempatan untuk berubah.

“Aku…… Aku tidak akan pernah menyerah. ”

Mouyoung menangkap cahaya di kejauhan

Editor: Tidak ramah pengguna

Terima kasih semua karena telah ikut dengan saya dalam Perjalanan ini. Dengan ini, Raja Medan Perang Selesai.





The King of the Battlefield - Chapter 293 Tamat