Light/Dark

Trash of the Count’s Family - Chapter 654

Membaca Novel BerjudulTrash of the Count’s Family - Chapter 654 . baca novel lainnya ya. Daftar koleksi Novel ada pada menu Daftar Novel.
Trash of the Count’s Family - Chapter 654

Bab 654 – Semuanya dapat dihubungkan (4)

“Grr… kau sangat gigih.”

Pemimpin suku Cat mencoba mengatur napas sambil mengerutkan kening pada Ron.

“Huuuuuu.”

Nafas Ron juga sedikit berat. Wajahnya tenang tapi punggungnya penuh keringat. Mata lelaki tua itu mengamati pemimpin suku yang mengamuk.

“Aku pernah mendengar cerita tentang Kucing yang mengamuk tapi ini pertama kalinya aku melihatnya secara langsung.”

Transformasi mengamuk berbeda berdasarkan atribut suku Beast.

Beberapa dari mereka, seperti Macan dan Serigala, tumbuh lebih besar dan kekuatan mereka meningkat secara eksponensial. Ada juga transformasi seperti suku Paus di mana tidak ada perubahan fisik tetapi media digunakan untuk meningkatkan kekuatan mereka.

Kucing juga memiliki transformasi unik mereka sendiri.

‘Pertama, seluruh tubuh mereka menjadi tertutup bulu.’

Tubuh mereka tidak tumbuh lebih besar seperti para Serigala tetapi ada beberapa perubahan fisik.

“Yang terpenting, mereka menjadi sangat gesit dan tidak membuat suara apa pun dalam gerakan mereka.”

Mereka bergerak sangat cepat dan tidak bersuara saat kaki mereka menyentuh tanah saat mereka bergerak. Transformasi mengamuk ini mungkin mengapa Kucing dikenal diam-diam.

Pemimpin suku itu menyeringai sambil melihat Ron mengamatinya.

“Keke. Anda terdengar sangat lelah. “

Ron tidak menanggapi pemimpin suku itu. Itu benar.

Ron baru saja mengejar pemimpin suku.

“Sangat gigih. Bajingan tua yang sangat gigih. “

Pemimpin suku berkomentar sambil melihat sekeliling.

“Bagaimana mereka bisa tidak ada di antara kalian yang mengeluh bahkan setelah terluka? Aura berbisa Anda seharusnya berkurang seiring bertambahnya usia tapi mata Anda mendidih dengan aura berbisa. “

Alasan Ron bisa mengejar pemimpin suku …

“…….”

“…….”

Itu berkat orang-orang dari Keluarga Molan di sekitar pemimpin suku.

Entah itu lengan atau kaki mereka… Mereka semua berdarah dengan luka di sana-sini tapi tidak satupun dari mereka mengeluarkan satu erangan.

“… Kamu mengganggu serangga.”

Dalam perjalanan ke sini … Serangan yang membuat Kucing yang melarikan diri bersama pemimpin suku berhenti untuk sementara atau selamanya terus berlanjut di sekitar hutan.

Mereka semua diserang oleh keluarga Molan.

Mereka begitu gigih dalam mengejar Kucing sehingga mereka memaksa Kucing untuk berpisah dan melarikan diri ke arah yang berbeda.

Ron menanggapi dengan ekspresi tabah di wajahnya.

“Kau ditinggalkan sendirian berkat apa yang disebut serangga pengganggu.”

“Ugh!”

Pemimpin suku itu mengerutkan kening.

Kucing yang dijatuhkan oleh belati Ron beberapa saat yang lalu adalah kucing terakhir yang melarikan diri bersama pemimpin suku.

Ron telah mendengar Dodori berteriak di belakangnya sesaat sebelum dia melompat ke dalam hutan.

‘Cale pingsan! Ini serius!’

On dan Hong kabur lebih awal dari yang dia lakukan dan tidak mendengarnya. Ron menyadari bahwa tidak banyak waktu. Dia harus mengurus musuh secepat mungkin sebelum kembali ke Kerajaan Roan.

Shhhhh.

Ron mengangkat tangannya dan orang-orang dari keluarga Molan yang tidak mengeluarkan suara pun menghilang ke dalam kabut saat dia memberi isyarat.

“Hmph.”

Pemimpin suku Cat mengejek seolah-olah dia menganggap mereka konyol tetapi masih siap untuk serangan mereka.

Oooooo– oooooo–

Ada suara yang menakutkan dan kabut di sekitar mereka mulai bergemuruh.

“Grrrrrrr. Apakah Anda benar-benar berpikir Anda dapat bertahan setelah masuk ke domain saya? ”

Kemampuan kabut pemimpin suku … Menambahkan kecepatannya yang sangat meningkat dan gerakan tanpa suara dari transformasi mengamuknya …

Keduanya bersama-sama membuatnya sehingga masuk ke domain kabut dari Kucing Kabut yang mengamuk cukup banyak meminta untuk dibunuh.

Namun, dia segera mengerutkan kening.

“… Bajingan gila ini!”

Anggota keluarga Molan lainnya selain Ron yang telah menghilang ke dalam kabut menjauh dari pemimpin suku.

Pemimpin suku dengan cepat mengayunkan belati di tangannya.

Claaaaang!

Belati Ron dan belati ketua suku saling bertabrakan dan mengeluarkan suara yang mengerikan.

Mereka berada di dalam kabut tebal pemimpin suku. Namun, ketua suku bisa melihat wajah Ron dengan jelas karena dialah penguasa kabut ini.

Ron tersenyum.

“Aku cukup yakin aku bilang aku akan membunuhmu, bajingan.”

“… Itukah sebabnya kamu mengirim bawahan sialanmu ke tempat lain?”

“Betul sekali.”

Pemimpin suku itu mengerutkan kening.

Ron seharusnya tidak bisa melihatnya di dalam kabut tebal ini. Tapi dia menatapnya tepat. Apa yang sedang terjadi?

“……!”

Pemimpin suku kemudian melihat cahaya merah redup di kabutnya dan segera melihat ke belakang.

Dia bisa melihat kabut merah berusaha sangat keras untuk masuk ke domain kabutnya.

Sejumlah kecil dari itu mampu menembus domain kabutnya.

‘Bajingan mutan bajingan itu!’

Ini jelas kabut On dan Hong.

Bukan hanya itu, ini adalah kabut beracun.

Kabut merah itu pasti memberitahu patriark Molan sialan ini tentang lokasinya.

Pemimpin suku mulai berkeringat.

Dia telah melihat kabut yang menutupi sekitar setengah dari gunung saat dia melarikan diri sebelumnya.

‘… Bagaimana mungkin seorang anak berusia dua belas tahun menciptakan kabut seperti itu ?! Bagaimana dia bisa begitu mirip dengan ayahnya- ?! ‘

Ayah On dan Hong, mantan pemimpin suku, sangat lemah secara fisik dibandingkan dengan Kucing lainnya karena dia tidak bisa mengamuk.

Kucing juga suku yang harus bertarung. Ketenangan dan pergerakan adalah dua hal terpenting dalam hal pembunuhan.

Namun, kemampuan kabut mantan pemimpin suku itu jauh lebih kuat dari siapa pun seusianya.

“Hmph! Apa kamu benar-benar berpikir bahwa kabut dari punk yang lebih rendah akan bisa melampaui kabut milikku ?! ”

Oooooo– oooooo–

Kabut kembali menderu. Kabutnya cukup tebal pas dengan gelarnya sebagai ketua suku saat ini, sehingga mereka bahkan tidak bisa melihat rerumputan di tanah.

Lupakan kabut merah samar itu, bahkan debu pun tidak bisa masuk ke domain ini.

Pemimpin suku, satu-satunya yang bisa melihat dalam kabut ini, mulai bergerak.

Dia tidak bersuara meski kakinya menginjak rumput.

Slaaash-!

Namun, sebilah belati terbang ke arahnya bahkan saat dia bergerak secara diam-diam dan efisien.

‘Bagaimana dia tahu di mana aku?’

Pemimpin suku bisa melihat belati Ron yang terbang langsung di lokasi barunya.

Dia dengan cepat memblokir belati Ron.

‘Brengsek!’

Pemimpin suku tidak bisa berkata apa-apa dan hanya mengubah arah. Itu bertujuan ke sisi Ron karena Ron seharusnya tidak dapat melihatnya.

Bang!

Namun, Ron memutar tubuhnya dan memblokir serangan itu dengan belati di tangannya yang lain.

Ada belati baru di tangannya yang lain yang ditujukan untuk leher ketua suku.

Baaaaang! Bang!

Di dalam kabut tebal… Pemimpin suku dan pertempuran Ron berlanjut.

“Luar biasa!’

Pemimpin suku itu heran bahwa Ron mampu secara akurat memblokir serangannya dan melancarkan serangan lain ketika dia seharusnya menjadi satu-satunya orang yang dapat melihat dalam kabut.

‘Sialan, bagaimana ?!’

Ron terus mengganggu untuk mengambil nyawa pemimpin suku itu.

‘Daerah ini hanya memiliki kabut saya!’

Kabut mutan tidak ada di sini dan ini sepenuhnya adalah wilayah kekuasaannya.

Jadi bagaimana bajingan tua ini bergerak seolah-olah dia bisa melihat ?!

Pemimpin suku bahkan tidak bisa melarikan diri dari belati yang membidiknya. Dia harus fokus pada serangan Ron yang semakin tajam.

Baaaaang! Dentang! Claaaaang!

Suara tak berujung dari benturan belati mereka merobek hutan.

‘Sialan! Kenapa orang tua itu begitu kuat ?! ‘

Dahi pemimpin suku itu berkeringat.

Seni belati. Kekuatan.

Ron perlahan mulai melampaui pemimpin suku dalam semua aspek.

Kucing tidak tumbuh lebih kuat saat mereka mengamuk. Kekuatan asli mereka tetap sama.

‘Luar biasa!’

Tangan pemimpin suku yang memegang belatinya sakit.

Tapi dia tidak punya waktu untuk memperhatikan itu.

‘Bagaimana … bagaimana dia bisa menyerangku ketika dia tidak bisa melihat- ?!’

Kecepatan ekstrim dan langkah kaki yang sunyi … Ada juga kabut Suku Kucing Kabut. Pemimpin suku telah meraih kemenangan berulang kali dengan menggunakan ketiga hal ini untuk menghilangkan pandangan musuh.

Tetapi dia tidak punya jawaban karena ketiga hal itu tidak berfungsi di sini.

Claaaaang!

“Ugh!”

Dia akhirnya tidak bisa membantu tetapi mengerang sambil mendorong belati menuju ke arahnya.

Saat itulah keheningan pecah.

“Bagaimana?!”

Dia berteriak sambil melihat ke arah Ron.

“Bagaimana kamu melakukannya ?! Apakah Anda dapat melihat saya ?! Sihir apa yang kamu gunakan ?! ”

Pemimpin suku bisa melihat Ron menyeringai padanya. Seluruh tubuh lelaki tua itu berlumuran keringat tapi dia mengucapkan satu kata dengan ekspresi tenang di wajahnya.

“Nafas.”

“Apa?”

Ron tidak peduli dengan tanggapan pemimpin suku dan segera mulai menyerang lagi.

“Ugh!”

Claaaaang! Dentang! Bau!

Pertempuran dimulai sekali lagi. Ron fokus sebanyak mungkin untuk pertarungan ini.

Dalam pertempuran terakhir melawan Kucing di Sheritt’s Castle of Light…

Ron telah berlatih untuk melawan Suku Kucing Kabut sejak saat itu.

Pelatihan Ron sederhana.

‘Temukan celah musuh.’

Ron adalah seseorang yang menjadi lebih kuat dengan cara yang berbeda dari Choi Han, Rosalyn, Beacrox dan lainnya.

Tidak penting bagi seorang pembunuh untuk menjadi lebih kuat dari target mereka.

Yang penting adalah seberapa baik mereka bisa membidik celah musuh.

Itu bagian yang penting.

Ron menemukan celah Kucing.

Berdesir.

Ron tidak bisa membantu tetapi membuat suara setiap kali dia bergerak. Tapi pemimpin suku Cat tidak bersuara.

Namun, pemimpin suku Cat selalu membuat keributan.

Itu adalah suara nafasnya.

Dia membuat suara menarik dan menghembuskan napas. Ron mengikuti suara itu dan menggerakkan belatinya.

‘Napasnya perlahan semakin berat.’

Ron telah membersihkan belatinya dan mempertajam indranya hari demi hari. Tubuhnya yang menua mencoba untuk membuat pendengarannya menjadi lebih buruk tetapi Ron terus mengingat momen tertentu di masa lalu yang akan memaksanya untuk mempertajam indranya sekali lagi.

Adapun saat Ron mengingat …

Ia melarikan diri dengan Beacrox muda.

Berlari untuk bertahan hidup … Berlari untuk menyelamatkan putranya …

Dia melarikan diri, melakukan apa saja untuk menghindari musuh. Hal yang paling menakutkan saat itu adalah suara nafas orang.

Itu melambangkan bahwa musuh yang akan membunuhnya dan putranya semakin dekat.

Dia teringat hari-hari di mana dia harus menutup mulut dan mulut putranya meskipun mereka terengah-engah sambil gemetar ketakutan setelah mendengar langkah kaki atau napas.

Akhirnya, Ron dapat sepenuhnya memulihkan indranya menjadi setajam dulu.

Claaaaang!

“Bajingan tua brengsek ini!”

Menitik. Menitik.

Butir-butir keringat menetes di sisi wajah Ron dan jatuh dari dagunya.

Dia telah menggunakan banyak ketabahan mental untuk fokus begitu lama.

Dia lalu menyeringai ke arah pemimpin suku yang seharusnya menatapnya.

“Aku agak tua jadi akan sulit jika kamu menjadi lebih kuat setelah mengamuk. Saya lega Anda hanya menjadi lebih cepat. Aku akan bisa dengan mudah membunuhmu. “

Mata pemimpin suku itu meraung marah.

Dia menerima bahwa dia tidak dapat melarikan diri atau bersembunyi di dalam kabut dan memilih untuk mempertaruhkan segalanya untuk menyerang bajingan tua ini.

“Aku akan membunuhmu!”

Dia menggunakan setiap ons kekuatan untuk menyerang Ron.

Claaaaang! Dentang! Bau!

Pertempuran mereka berlanjut lagi. Pemimpin suku mencibir setelah melihat bahwa Ron juga sangat lelah.

“Keke. Baik! Ayo terus berjuang seperti ini! Kau akan menjadi yang pertama mati, dasar bajingan tua! ”

Pemimpin suku bisa melihat pohon di belakang Ron.

Dia mengangkat kakinya dan menendang ke arah Ron.

Pow!

Pemimpin suku mengayunkan belatinya pada saat Ron mengangkat kedua lengannya untuk memblokir tendangannya dan Ron nyaris menghindari belati itu sebelum punggungnya menabrak pohon.

Ledakan!

Ada suara yang cukup keras dan pemimpin suku melihat ekspresi yang sedikit kaku di wajah Ron sebelum segera menggerakkan belatinya ke arah leher Ron.

“Waktunya menyelesaikan ini!”

Senyuman ramah muncul di wajah Ron begitu pemimpin suku mengatakan itu.

“Siapa tahu?”

Itu sangat jinak sehingga pemimpin suku tanpa sadar mempertanyakan apa yang mungkin terjadi. Ron dengan senang hati memberi tahu dia.

“Ada anak-anak yang mempelajari semua yang saya tahu.”

Ron telah mengajarkan teknik siluman dan semua yang dia tahu selain keterampilan membunuh kepada anak-anak yang menjalani kehidupan pelarian seperti yang dia alami.

Berdesir.

Suara yang sangat pelan mencapai telinga pemimpin suku.

Itu di atas kepalanya.

Dia mendengarnya dari dedaunan di pohon.

Dia harus menghindari serangan Ron yang berada pada level yang lebih tinggi dari yang dia perkirakan dan suara benturan belati mereka begitu keras sehingga… Dia tidak memperhatikan seseorang yang lebih sembunyi-sembunyi daripada kebanyakan pembunuh yang menyelinap ke dalam kabut.

‘Seorang penyusup!’

Saat pemimpin suku akhirnya menyadari seseorang ada di domainnya …

Saat dia melihat penyusup itu mendarat di tanah dan mulai bergerak …

Slaaash-!

Dia mendengar sesuatu disayat.

Kepala suku menunduk setelah mendengar suara itu dan tidak bisa bergerak.

Kamu, kamu- ”

Sesuatu yang tajam telah mengiris pergelangan kakinya dan memperlihatkan daging di bawahnya.

“Kamu harus selalu berhati-hati dengan apa yang ada di bawah kakimu, Nya.”

Pemimpin suku mendengar suara yang lebih muda dari kotoran yang lebih rendah.

Hong, yang telah memanjat melintasi pohon dan diam-diam mendekatinya, tersenyum seperti biasanya Cale tersenyum.

Cakar Hong kecil tapi tajam yang penuh racun meninggalkan bekas yang tidak terlalu dalam namun tidak terlalu dangkal di pergelangan kaki pemimpin suku.

Menitik. Menitik.

Racun hitam menetes dari cakarnya.

“Dasar bodoh-, ugh!”

Pemimpin suku yang mencoba mengayunkan belatinya ke arah Hong tersandung saat dunia seolah berputar.

Hong menggerakkan cakarnya sekali lagi.

Slaaaash-

Tanda itu semakin terbuka dan racun hitam meresap.

Kamu, kamu-! ”

Pemimpin suku itu menjatuhkan diri ke tanah dan merasa seolah-olah dia tercekik ketika dia melihat racun hitam itu.

Racun hitam.

Ini kemungkinan besar mematikan.

Pada saat itu… Dia mendengar suara tenang On melalui kabut. Berdesir. Berdesir. On tidak ragu-ragu saat mendekati pemimpin suku.

“10 menit. Anda akan mati jika Anda tidak mendapatkan penawar untuk racun itu dalam 10 menit. “

‘Apa?’

Pemimpin suku memusatkan pandangannya bahkan ketika semuanya terus berputar dan mengangkat kepalanya.

Ron sedang berjongkok di depannya.

“Kurasa kamu akan segera mati.”

Pemimpin suku itu mengerutkan kening setelah mendengar suara tenang Ron.

‘Mati? Aku akan mati karena racun orang bodoh yang lebih rendah ini? ‘

Itu bahkan bukan serangan yang kuat. Itu cukup racun untuk menebas pergelangan kakinya.

Tapi dia tidak bisa mengabaikan apa yang baru saja mereka katakan.

Racunnya sangat kuat sehingga dia menjadi sangat pusing sehingga dia bahkan tidak bisa mengendalikan tubuhnya begitu memasuki tubuhnya.

Seluruh tubuh pemimpin suku gemetar.

“Apa yang salah? Apakah Anda ingin kami membiarkan Anda hidup? ”

Pemimpin suku berteriak marah pada suara acuh tak acuh Ron.

“Apakah kamu benar-benar berpikir aku akan mengemis untuk hidupku ?! Aku tidak akan pernah menundukkan kepalaku pada bajingan kecil yang inferior itu!

Mata pemimpin suku menjadi gelap. Matanya menutup seiring dengan pusing.

Dia berpikir bahwa dia akan mati seperti ini.

Dia hampir tidak bisa melihat Kucing perak yang mendekatinya.

“Siapa yang peduli jika kita tidak bisa mengamuk?”

On terus berbicara dengan pemimpin suku yang melakukan yang terbaik untuk tetap membuka matanya.

Kita menang pada akhirnya, Nya.

“Ugh!”

Pemimpin suku mencibir pada hal kecil yang mengatakan bahwa dia telah menang.

“Kamu menang? Keke. Kahahaha! Kamu menang? ”

Dia memutuskan bahwa dia tidak bisa mengatasi pusing ini atau mencegah matanya untuk menutup.

“Ya. Kami memenangkannya. Anda jeli?”

Sudut bibir Kitten melengkung menjadi cibiran.

Pemimpin suku itu marah karena melihat seringai itu.

‘A, aku tidak bisa mati seperti ini!’

Dia tidak bisa menerima kematian saat melihat anak menyebalkan ini menyeringai padanya. Dia membuka mulutnya untuk berbicara. Dia berteriak dengan setiap ons kekuatan yang tersisa.

“Kalian pada akhirnya akan mati! Begitu pintu kuil terbuka, kalian akan di- ”

Namun, dia tidak bisa menyelesaikan kalimatnya.

Kegelapan menutupi matanya dan pemimpin suku tidak bisa membuka matanya lagi. Tubuhnya tertatih-tatih.

On, Hong, dan Ron hanya diam-diam menatapnya.

Shaaaaaaaaaa-

Kabut pemimpin suku benar-benar menghilang.

On dan kabut merah Hong melahap sisa kabut Suku Kucing Kabut di Gunung Nex.

“Ah.”

“…Kotoran.”

Itu membuat Kucing terakhir yang melarikan diri jatuh tak percaya.

Fakta bahwa kabut pemimpin suku menghilang berarti bahwa pemimpin suku telah kalah… yang mungkin berarti dia sudah mati.

Hong menatap mata tertutup pemimpin suku dan mulai berbicara.

“Dia langsung tertidur, Nya.”

Huuuu. Huuuu.

Pemimpin suku tertidur lelap.

Racun hitam Hong sebenarnya adalah racun tidur.

“Kamu lebih cepat tidur, semakin lelah, nya! Pemimpin suku bajingan ini pasti sangat lelah, nya. “

Hong, yang menggambarkan pemimpin suku dengan istilah yang akan membuat Cale terkesiap jika dia mendengarnya, dengan bersemangat melihat ke arah On dan Ron.

Hong, yang hendak memberi tahu mereka bahwa mereka harus segera mengikatnya dan membawanya kembali bersama mereka, tersentak setelah melihat mereka berdua.

“…Kuil?”

On memiringkan kepalanya dan bergumam pada dirinya sendiri sementara Ron segera mencengkeram leher pemimpin suku dan mulai berlari ke arah sekutu mereka yang lain.

On dan Hong terkejut atas tindakannya dan dengan cepat mengejarnya tetapi Ron tidak memiliki kemewahan untuk menunggu mereka.

‘Sebuah kuil hanya bisa berarti!’

Pemimpin suku mengatakan ‘kuil’ karena apa yang dia yakini sebagai kata-kata terakhirnya sebelum kematiannya.

Hanya ada satu pintu kuil untuk dibuka sisi Kucing atau Bintang Putih.

‘Dewa yang tersegel!’

Dewa yang tersegel, atau dikenal sebagai Dewa Keputusasaan.

Pihak mereka tidak tahu di mana dewa itu disegel.

Pikiran Ron dengan cepat bergerak saat dia memikirkannya.

‘Ritual pemanggilan seharusnya berlangsung di Puzzle City.’

Dia menggabungkan informasi yang dia tahu untuk sampai pada kesimpulan.

‘Apakah itu berarti pintu kuil dari dewa yang tersegel akan terbuka di Puzzle City?’

Ron mulai berkeringat karena alasan yang berbeda.

Saya harus memberi tahu mereka.

Dia harus segera memberi tahu sekutunya, terutama yang ada di Puzzle City, tentang informasi baru ini.

* * *

Pada saat itu.

“Haaaaaaaaa. Astaga, perisai itu pasti kokoh. “

Naga Kuno Eruhaben melihat kaki depannya dengan ekspresi yang sedikit lelah.

Kulit emasnya perlahan mulai retak juga. Dia mengamati kondisinya saat ini sebelum melihat ke depan.

“… Bunuh… Bunuh penyusup yang kuat ……”

Naga Singa menyerang ke arah Eruhaben sekali lagi dengan perisainya yang tidak memiliki satu goresan pun di atasnya.

‘Itu terus mengatakan hal yang sama. Apakah itu benar-benar penjaga untuk sesuatu? ‘

Eruhaben berpikir sejenak sebelum menghindari perisai yang berayun ke arahnya dan menyerang Naga Singa dengan cakarnya.

Terus menjaga monster itu tetap sibuk …

Adalah yang terbaik yang bisa dilakukan Eruhaben sendirian.

Craaaaaaack. Craaaaaaack.

Kulit Eruhaben terus pecah dari kakinya ke seluruh tubuhnya.


Komentar Penerjemah

“Kamu lebih cepat tidur, semakin lelah, nya! Pemimpin suku bajingan ini pasti sangat lelah, nya. “

Hong, yang menggambarkan pemimpin suku dengan istilah yang akan membuat Cale terkesiap jika dia mendengarnya, dengan bersemangat melihat ke arah On dan Ron.

Anak-anak ini dan bahasa mereka…





Trash of the Count’s Family - Chapter 654