Light/Dark

The Little Prince in the ossuary - Chapter 40 Part 1

Membaca Novel BerjudulThe Little Prince in the ossuary - Chapter 40 Part 1 . baca novel lainnya ya. Daftar koleksi Novel ada pada menu Daftar Novel.
The Little Prince in the ossuary - Chapter 40 Part 1

Penerjemah: Kim_desu

# Journal, Halaman 65, Camp Roberts

Sekali lagi, upacara penghargaan diadakan untuk memberiku medali. Seperti yang telah diprediksi oleh Kapten McGuire, Aku dianugerahi Medali Bintang Perak.

Petugas yang dikirim untuk upacara adalah orang yang sama yang datang untuk mengirimkan Bintang Perunggu. Brees adalah namanya. Dia seorang mayor dari departemen urusan publik. Dia masih memakai wajah gugup dan tampak gelisah, tapi tidak seperti terakhir kali, dia tidak memakai masker gas. Dia pasti pernah mendengar bahwa patogen tidak menyebar melalui udara.

Mayor menatapku dengan alis yang diturunkan. Meskipun bibirnya tidak bergerak sama sekali, aku hampir merasa seperti aku bisa mendengar dia berkata ‘ada apa dengan anak ini yang membuatku datang ke tempat ini berulang kali?’

Juga, saat itulah aku menyadari bahwa bos yang dibicarakan Kapten McGuire sebenarnya adalah Mayor Brees. Aku sekarang mengerti apa yang dia maksud ketika dia mengatakan bahwa bosnya benci ketika aku menerima medali. Bahkan sebelum upacara dimulai, matanya sudah tenggelam karena kelelahan.

Sama seperti sebelumnya, surat pengabdian dibacakan oleh komandan batalyon. Sedangkan untuk ku, aku mengenakan seragam lengkap dan dipanggil ke depan podium. Meskipun aku hanya memiliki satu lencana lagi pada ku, lencana itu terasa cukup berat di dada ku.

Kamera, lebih banyak dari yang terakhir kali, dipasang di depan podium untuk merekam upacara tersebut. Para reporter yang melewati blokade dengan resiko nyawa mereka bergantung padaku seperti hewan kelaparan.

“Tolong beritahu kami bagaimana perasaan Anda menjadi letnan termuda dalam sejarah Amerika!”

“Bisakah Anda menceritakan sedikit tentang operasi Santa Maria?”

“Apa rencanamu untuk masa depan?”

Pertanyaan yang mereka ajukan pada awalnya tidak terlalu buruk. Namun….

“Anda punya pacar? Jika tidak, dapatkah Anda memberi tahu kami sedikit tentang gadis yang Anda sukai? ”

“Jenis makanan apa yang anda suka?”

“Tolong ucapkan sepatah kata untuk penggemar Anda!”

Aku tidak mengerti mengapa mereka menanyakan hal semacam ini. Ada apa dengan para repoter itu?

Ketika aku dihujani pertanyaan, Mayor Brees berdiri di samping ku dan menahan para reporter, memberi tahu mereka pertanyaan mana yang tidak pantas, menuntut mereka untuk menunjukkan kepadanya apa yang mereka tulis atau perbaiki beberapa bagian, dan seterusnya. Ini bisa dilihat sebagai pelanggaran kebebasan berbicara, tetapi tidak ada wartawan yang merasa terganggu olehnya. Itu adalah salah satu hal chauvinisme yang dibicarakan oleh Letnan Capstone.

Oh, sekarang aku harus memanggilnya Kapten Capstone. Dia mendapat promosinya hari ini, aku selalu lupa memanggilnya kapten.

Mereka mengatakan promosinya adalah untuk menemukan seorang prajurit hebat. Namun terlepas dari kabar baiknya, orang yang bersangkutan tidak terlihat bahagia sama sekali — apa yang dia katakan adalah malu. Dia mengeluh bahwa aku seharusnya menerima lebih banyak hadiah.

Prajurit lain yang datang untuk memberi selamat kepada ku juga mengatakan hal serupa.

“Aku tidak percaya mereka hanya memberimu Bintang Perak. Kamu seharusnya mendapatkan setidaknya Medal of Honor. ”

“Itu yang aku maksud. Aku rasa tidak ada yang pernah mencapai layanan hebat dalam pertempuran seperti shavetail kami, bukan? Mungkin kecuali John Basilone dan Audie Murphy. ”

“Keduanya adalah… ya…. Tapi menurut ku pribadi Letnan Gyo… ul lebih baik. ”

Itu adalah percakapan Latchman dan Siris. Aku hanya memberi mereka senyuman sebagai balasannya.

“Itu karena mereka bermain politik,” Sersan Pierce melangkah masuk.

“Apa maksudmu?”

“Jelas sekali apa yang mereka pikirkan. Mereka ingin menjadi pemimpin pengungsi, tetapi mereka takut memberi terlalu banyak kekuasaan kepada satu orang. Mereka pasti belajar sesuatu dari Afghanistan, kan? ”

Dia ada benarnya dengan argumennya. Mereka tidak bisa membiarkan kelompok bersenjata tak terkendali muncul. Telur tidak ditempatkan di keranjang yang sama.

“Whoa, ternyata kau sangat pintar. Kamu terlihat seperti pria tanpa otak di luar… ”ucap Guilherme, terkekeh sesaat hingga punggungnya ditampar.

“Apakah kau menyadari sudah berapa tahun aku menjadi tentara? Ada banyak hal yang dapat kau dengar jika kamu memiliki teman di resimen atau divisi lain. Bertahan di ketentaraan, ini semua tentang politik. Kau harus pandai dalam hal itu jika kau ingin disebut jenderal. Apakah kau ingat apa yang terjadi dengan William Swenson? Tidak peduli seberapa keras kamu bekerja, kamu tidak akan pernah mendapatkan promosi jika kamu berada di pihak yang salah, seperti dia. ”

Aku tidak tahu siapa William Swenson, tetapi menilai dari tentara lain yang mengangguk padanya, dia pasti salah satu tentara yang mengalami perlakuan tidak adil.

“Tapi Letnan Han, benarkah ini? Maksud ku, tidak ada promosi, tidak ada uang, tidak ada apa-apa? ”

Aku menggelengkan kepalaku pada pertanyaan Guilherme. Aku mengatakan kepadanya bahwa promosi ku dijadwalkan untuk kemudian hari. Menurut Major Brees, itu akan terjadi setelah aku mendapatkan ‘kualifikasi yang sesuai’.

Pelatihan perwira formal itulah yang dia maksud dengan kualifikasi yang sesuai. Aku diberi tahu bahwa aku akan menerima pendidikan dan pelatihan tambahan, dan harus diuji untuk mendapatkan promosi.

Setelah upacara Perayaan diadakan di distrik warga AS. Itu tidak ada dalam jadwal resmi, tetapi ditambahkan karena permintaan warga.

Aku diberi seikat besar bunga dari banyak orang, termasuk anak kecil. Banyak dari mereka berterima kasih kepada ku dengan jabat tangan.

“Terima kasih atas layanan Anda, Pak.”

Kalimat yang paling banyak didengar tentara Amerika dari warga sipil. Mendengarnya langsung membuatku merasa aneh. Butuh beberapa saat sebelum aku bisa memikirkan apa yang harus aku katakan sebagai balasannya.

“Terima kasih, aku menghargai dukungan Anda.”

Beberapa anak meminta ku untuk berfoto dengan mereka. Mereka menyebut ku ‘pahlawan’. Tidak ada yang istimewa di AS. Anak-anak di sini tumbuh diajari untuk menghormati tentara, pemadam kebakaran, dan petugas polisi sebagai pahlawan. Itu bagian dari kebijakan pemerintah mereka. Tapi bagi ku, itu terlalu aneh. Kami tidak memperlakukan tentara kami seperti mereka di Korea.

Suasana disana sangat asing bagiku. Ini hampir seperti dunia yang sama sekali berbeda dibandingkan dengan kamp pengungsian. Mereka tidak benar-benar hidup di jalan yang mudah. Namun, kehidupan mereka di sana tidak sesedih mereka yang berada di balik pagar kawat berduri. Orang-orang tidak kehilangan senyum mereka. Pagar itu berfungsi sebagai batas yang memisahkan peradaban dari barbarisme.

Aku harus melihat orang-orang yang aku selamatkan dari Paso Robles. Mereka yang tidak ramah kepada ku datang kepada ku untuk meminta maaf. Itu pasti efek dari berita tentang ‘Keajaiban Santa Maria’. Aku menerima permintaan maaf mereka dengan hati yang baik.

Kepala Sekolah Hamilton masih menganggapku sebagai anak-anak. Meski bibirnya tersenyum, rasanya agak pahit. Dia orang baik, tapi keras kepala tentang keyakinannya.

Ketika aku sedang istirahat, seorang lelaki tua yang memperkenalkan dirinya sebagai veteran perang Vietnam datang untuk berbicara kepada ku. Dia bertanya padaku tentang pertempuran yang aku alami pada awalnya, tapi kemudian dia mengungkit cerita masa lalunya.

“Perang yang aku lalui tidak begitu terhormat seperti yang dipikirkan orang.”

Ceritanya berat. Medan perang di mana tidak mungkin membedakan warga sipil dari musuh. Dan kesalahan yang dia buat dibutakan oleh kebencian dan kemarahan. Dia kemudian menyelesaikan ceritanya dengan kata nasihat.

“Aku tahu kamu berjuang untuk tujuan yang adil. Namun terkadang, hal yang benar untuk mu adalah hal yang salah untuk orang lain. Jadi tolong, jangan membuat pilihan yang akan kamu sesali seperti yang aku lakukan. “

Aku mengukir kata-katanya dalam pikiranku.

# Journal, Halaman 68, Camp Roberts

Berita hari ini memiliki beberapa informasi yang layak untuk disimak.

Pertama, pemerintah secara resmi memberi nama pada mutan aneh yang aku temui di Santa Maria.

[Ghoul]

Mutan ini memiliki penampilan yang mirip dengan mutan normal tetapi memiliki kemampuan fisik yang ditingkatkan secara signifikan.

Pusat Pengendalian Penyakit juga mengumumkan bahwa 「Morgellons」 telah melampaui adaptasi pada inang dan dipastikan menjadi sesuatu yang sama sekali berbeda dari penyakit, virus, atau parasit lain yang ditemukan sejauh ini. Sama seperti manusia menggunakan, mengembangkan, dan membuat alat dari sumber daya di lingkungan, 「Morgellons」 juga menggunakan dan mengembangkan inang manusianya dan mengubahnya menjadi alat mereka.

Dengan demikian, kriteria untuk mengklasifikasikan mutan juga telah didefinisikan ulang. Mereka mengklasifikasikan apakah mutan ‘ditingkatkan’ oleh kemampuan fisik mereka dan apakah itu ‘khusus’ oleh kemampuan mereka, dan menandai setiap jenis mutan dengan nilai dan nama.

Sementara itu, Departemen Pertahanan mengumumkan langkah baru untuk menangkal mutan. Rencananya adalah untuk memasang lebih dari 3.000 unit 「Noise Maker」 di luar barikade untuk memancing mutan dengan suara tersebut. Untuk tujuan ini, mereka mengatakan bahwa mereka telah melakukan percobaan di lapangan sejauh ini.

Sebuah rencana untuk mengamankan keselamatan dengan mengganggu mutan di daerah sekitarnya sebelum mengerahkan pasukan darat. Jika terealisasi, kamp pengungsian juga akan jauh lebih aman.

DOD selanjutnya mengumumkan rencana untuk merebut kembali area yang terkontaminasi. Mereka berencana untuk membangun pangkalan canggih dan menyebarkan artileri di setiap area untuk menghilangkan mutan.

# Stabilisasi (1), San Miguel.

Beberapa hari setelah pelatihan dimulai, Gyeoul memutuskan untuk melakukan pelatihan di lapangan. Para pengungsi terlalu takut keluar dari batas kamp. Mereka harus mengatasi perlawanan psikologis ini untuk bisa melawan mutan.

Ada seseorang yang menolak untuk melewati perbatasan. Itu adalah seorang gadis, dan dia sangat ketakutan sehingga dia benar-benar kehilangan kemampuannya untuk berpikir secara rasional. Gyeoul meninggalkannya tanpa ragu-ragu.

Gyeoul membawa anggota tim lainnya ke San Miguel. Meski latihan ‘lapangan’, itu jauh lebih aman daripada di tempat lain. Karena itu adalah markas terdekat ke Camp Roberts, unit yang menjalankan misi melewati daerah ini beberapa kali sehari.

“ jangan lengah. Mereka terus berdatangan dari daerah lain. Menurut laporan pengintaian udara yang dilakukan pagi ini, beberapa mutan berkeliaran di sekitar kota. Mungkin ada lebih banyak pertimbangan untuk semua bangunan di sini. “

Beberapa orang menelan ludah atas peringatan bocah itu.

Di sepanjang jalan yang berjalan berdampingan dengan rel kereta api, tim Gyeoul memasuki bagian utara kota. Pabrik tepung yang hancur sebagian adalah hal pertama yang mereka lihat. Rongsokan kereta api telah ditinggalkan tanpa pengawasan. Jejak dari pertempuran sengit itu juga tetap sama. Bintik-bintik darah dan bekas ledakan masih terlihat jelas di jalan. Jika ada yang berbeda adalah ada tumpukan besar mayat yang terbakar di tanah kosong di sebelah pabrik.

“Ini adalah tempat di mana kamu melakukan pertarungan pertamamu, kan, bos kecil?”

“Ya. Kami di sini sedang mengemasi makanan yang kami temukan di sini, tetapi kemudian kereta masuk, tergelincir di samping pabrik, menabrak dinding. Setiap mobil penuh dengan mutan. “

Para anggota dengan cermat memeriksa situs tersebut. Berjalan lurus dengan mata tertuju pada kereta, mereka tampak seperti sekelompok turis yang mengunjungi pameran perang.

“Mereka adalah warga yang mengevakuasi kota, kan?”

“Pasti ada yang terinfeksi di antara penumpang.”

“Ada boneka di sini. Sepertinya ada anak-anak juga. Anak-anak yang malang… ”

Jalanan sangat suram dan menakutkan. Ada tanda-tanda yang ditinggalkan tentara dari satu tempat ke tempat lain. Mereka menunjukkan lokasi tempat berlindung, senjata, dan makanan yang disiapkan untuk keadaan darurat. Ada juga cara untuk menghubungi militer untuk kemungkinan orang yang selamat.

“Cobalah untuk menyesuaikan diri dulu.”

“O-oke!”

Salah satu sukarelawan dengan gugup berteriak. Itu sangat keras sehingga gema suaranya bergema kembali kepada mereka. Dia segera menjadi fokus mata yang lain.

“Oh, aku melihat mutan di sana,” kata Gyeoul, dengan gembira.

Menuju ke arah yang dituju oleh jari bocah itu, seorang mutan datang dari sekitar sudut motel. Baik pengungsi dan mutan itu berteriak keras, tapi dengan tujuan berbeda.

Gwerrgh!

“Aku akan menangkapnya, jadi jangan tembak,” kata Gyeoul sebelum melompat ke arah mutan itu.

“Oke… Tunggu, apa?”

Mutan itu mengatupkan giginya pada makanan yang mendekat dengan sendirinya. Namun, bocah itu, yang sudah memiliki Close Combat level 10, mengambil satu langkah ke kiri untuk menghindari lengannya dan mengangkat kakinya untuk mengenai rahang bawahnya dengan sepatu botnya yang berat. Dengan suara keras, lidahnya yang keluar dari mulutnya dipotong oleh giginya sendiri dan jatuh tak berdaya ke tanah.

Setelah menghancurkan wajahnya beberapa kali lagi, Gyeoul mengeluarkan selembar kain yang telah dia persiapkan sebelumnya dan memasukkannya ke dalam mulutnya, dan mengikat erat kedua ujung kain di belakang kepalanya untuk menghentikannya membuat lebih banyak suara. . Begitu dia selesai, bocah itu menyeret mutan itu kembali ke pengungsi.

“Bangsa….”

Anggota fraksi hanya berdiri di sana dengan mulut ternganga. Bagi mereka, mutan adalah objek ketakutan. Lebih menakutkan karena mereka tidak tahu siapa mereka sebenarnya. Tapi sekarang, mereka telah melihat bocah itu menaklukkan sumber ketakutan mereka dalam waktu kurang dari satu menit. Dan berkat itu, ketakutan yang membengkak karena imajinasi mereka runtuh.

“Mendekatlah dan lihatlah. Seperti inilah rupa mutan. “

Satu demi satu, orang-orang mendekati mutan tersebut. Kejang sesekali mutan membuat mereka takut beberapa langkah, tetapi melihat tangan bocah itu dengan erat mengatupkan lehernya, mereka langsung kembali untuk mempelajari mutan itu.

“Jika sudah selesai menontonnya, mari kita ke pelatihan. Datang ke sini satu per satu dan aku akan meminta mutan itu meraih lenganmu. “

“Apa?!”

“Kita di sini untuk mengajari kalian cara mengatasi rasa takut. Karena Yura-ssi adalah pemimpinnya, kalian akan menjadi yang pertama. Untuk kalian semua, mari bergiliran dari kiri ke kanan. Sekarang, keluarlah Yura-ssi. ”

Butuh beberapa saat sebelum Yura melangkah. Dengan mata berkaca-kaca, Yura mendekati mutan itu, selangkah demi selangkah. Dan tepat ketika dia mencapai jangkauan lengannya, sepasang tangan busuk dengan cepat merebut lengannya.

Hah!

Yura segera menjadi kaku. Mengguncang lengan mutan seharusnya menjadi bagian dari pelatihan, tapi dia tidak bergeming sedikit pun. Gyeoul dengan cepat memukul bagian belakang kepala mutan itu. Mutan kehilangan cengkeramannya di lengannya dan Yura dengan cepat mundur, tapi setelah beberapa langkah, dia jatuh ke lantai dan mulai merengek. Gadis-gadis lain datang dari belakang untuk menghiburnya

Pojok TL

Ini adalah akhir dari terjemahan inggris nya.
Hu… Tanpa terasa udah Chapter segini.

Terimakasih kepada kalian yang membaca hasil terjemahan ku, walaupun banyak kata yang di sensor sih xixixi…
Apakah kalian menikmati nya??

Chapter selanjutnya adalah tantangan berat buatku, semoga aku tetap kuat menghadapi nya T^T..

Oke sampai ketemu lagi di chapter berikut nya ^^





The Little Prince in the ossuary - Chapter 40 Part 1