Light/Dark

The Little Prince in the ossuary - Chapter 39 Part 2

Membaca Novel BerjudulThe Little Prince in the ossuary - Chapter 39 Part 2 . baca novel lainnya ya. Daftar koleksi Novel ada pada menu Daftar Novel.
The Little Prince in the ossuary - Chapter 39 Part 2

Penerjemah: Kim_desu

# Stabilisasi (1), Camp Roberts

Sama seperti siklus glasial dan interglasial Bumi, di 「Days After Apocalypse」, peristiwa besar sering kali diikuti dengan periode damai. Periode ini bagi pemain untuk mempersiapkan tahap selanjutnya.

Gyeoul menilai bahwa sudah waktunya untuk periode ‘interglasial’ ini tiba. Dia harus bersiap sebelum roda kiamat bergerak sekali lagi. Ini adalah kesempatan untuk memperkuat lingkaran dalam 「Winter Alliance」 dan membentuk kekuatan bertarung mereka.

Tanpa penundaan sesaat, Gyeoul dengan cepat mengatur rezim pelatihan dan mengunjungi petugas operasi untuk menandatanganinya. Petugas operasi, selain menuntut rencana tertulis, tidak terlalu cerewet tentang itu. Sebaliknya, dia sangat bersedia memberikan dukungan. Dia mengeluarkan barang-barang dasar seperti pakaian latihan dan MRE, dan bahkan mengizinkannya menggunakan fasilitas militer untuk mandi dan makan. Keajaiban Santa Maria pasti meninggalkan kesan yang cukup pada dirinya juga.

Gyeoul menginvestasikan poin pengalaman yang dia peroleh dari Santa Maria pada 「Teaching」. Berkat telah mempelajari banyak keterampilan dalam permainan sebelumnya, 「Talent Advantage」 menangani sejumlah besar poin yang dibutuhkan hingga level 10. Masalahnya adalah apakah akan menaikkannya menjadi 11. Dia ingin menyimpan poin sebanyak mungkin untuk meningkatkan sisa keterampilan bertarungnya.

Perenungannya berlanjut untuk waktu yang lama, tetapi hanya sampai matanya mencapai Yura. Yura, diberi tahu bahwa pelatihan akan dimulai, menunjukkan tingkat ketegangan yang tinggi, setinggi antisipasinya. Itu sangat kuat sehingga lengan kanan dan kaki kanannya, serta lengan kiri dan kaki kirinya, berayun ke arah yang sama saat dia berjalan. Menggelengkan kepalanya, Gyeoul mengetuk tombol plus di sebelah pengukur skill 「Teaching」.

Sekarang semuanya sudah siap, Gyeoul merekrut anggota untuk tim tempur. Dia pertama kali menyusun tiga kali lipat jumlah yang dibutuhkan dengan tujuan menghilangkan wajib militer yang tidak memenuhi syarat selama kursus pelatihan.

Kecuali makhluk dunia lain, pemain, karakter dalam game berada dalam batas akal sehat. Jadi metode pelatihannya harus sejalan dengan mereka. Yang paling sederhana dan efektif dari semua pelatihan, pelatihan PT.

“Tidakkah menurutmu… ini… terlalu keras… untuk kami?”

“Kalian akan baik-baik saja,” jawab Gyeoul sambil tersenyum.

Yura menatapnya dengan nada mencela, tapi itu tidak berlangsung lama. Dia lebih suka menghirup udara jika dia masih memiliki energi untuk merengek padanya. Sisanya juga tidak dalam kondisi yang lebih baik. Pasti sudah lama sekali sejak salah satu dari mereka berlari sejauh dua mil.

Yura melempar rompi kuning bergaris oranye ke tanah. Tetesan keringat tebal mengaliri pipinya. Begitu lari selesai, banyak relawan yang muntah dan berbaring telentang di tanah.

Sersan Pierce, yang ikut hanya untuk memberinya satu atau dua nasihat, menikmati cara Gyeoul melatih para pengungsi. Selain itu, ia tampak terkejut melihat bagaimana nafas bocah itu tetap tenang meski telah berlari bersama mereka.

“Tentunya luar biasa untuk ukuran Anda, Pak.”

Gyeoul juga memuji sersan yang berlari di sampingnya.

“Anda melakukannya dengan baik untuk usia anda juga.”

Sersan Pierce tertawa terbahak-bahak.

Gyeoul melihat sekilas catatan pesan para penonton, khawatir akan dipenuhi dengan keluhan. Jika dia mempertimbangkan penonton, ini adalah jenis bagian yang seharusnya dilewati. Tetapi jika dia melakukannya, Skill Teaching tidak akan berpengaruh.

Tetapi ketika dia melihat log pesan, dia terkejut pada dua hal; satu, tentang bagaimana tidak ada penonton yang mengeluh, dan yang lainnya, tentang betapa kotornya pikiran orang-orang. Tidak peduli baris mana yang dia baca, itu adalah komentar seksual dari perempuan atau laki-laki yang bersimbah keringat atau mereka yang bermain bersama. Gyeoul nyaris tidak menahan desahannya ketika dia melihat pesan yang memintanya untuk menangkap tubuh Yura di layar, tetapi akhirnya mengerang ketika penonton memberinya quest untuk memaksanya berlatih sampai dia muntah.

Sersan itu, tidak mengetahui situasinya, salah menafsirkan erangannya.

“Apakah mereka tidak sesuai dengan harapan?”

“Hah? Oh tidak. Aku sedang memikirkan tentang hal lain. “

Sersan itu memandangnya dengan curiga sejenak, tapi akhirnya dia membiarkannya.

“Untuk melatih tentara agar siap menghadapi situasi pertempuran, kami sering menggunakan pengkondisian metabolik untuk melatih mereka untuk ketahanan jangka pendek. Jadi, alih-alih menyuruh mereka berlari hanya sejauh dua mil, mengapa anda tidak meminta mereka melakukan lari ulang-alik? ”

“Tentu, kedengarannya ide yang bagus.”

Gyeoul kemudian memeriksa UI augmented reality yang disediakan oleh keahliannya. Di atasnya, kombinasi 「Teaching」 dan 「Insight」 memberi tahu dia tentang jumlah latihan dan waktu istirahat yang tepat untuk masing-masing individu.

“Ayo bangkit kembali.”

“Apa? Sudah?”

“Kudengar berolahraga terlalu banyak bisa berbahaya bagi tubuh …”

“Aku pikir kalian sudah cukup istirahat.”

“Tapi aku benar-benar tidak bisa bergerak… Bisakah kita beristirahat sebentar lagi…?”

Para pengungsi menatapnya dengan tatapan memohon. Beberapa gadis bahkan meneteskan air mata. Tepat saat Gyeoul mengkhawatirkan hal itu akan merusak citranya, Sersan Pierce menepuk pundaknya.

“Pak, Anda harus menjadi iblis saat mengenakan ini,” katanya, sambil menunjuk ke topi boonie-nya, topi prajurit bertepi lebar yang sama yang dikenakan Gyeoul. Bocah itu memberinya anggukan terima kasih dan menoleh ke para pengungsi dengan tatapan menyesal.

“Maaf, tapi kurasa aku harus mengikuti aturan di sini. Ayo semuanya. Bangun.”

“Urgh…”

Sersan Pierce telah menjadi ‘iblis’ sejati. Setelah mereka berbaring dan berguling-guling di tanah, sersan memastikan semua orang berlumuran tanah.

Waktu makan siang. Gyeoul membagikan MRE kepada masing-masing relawan. Petugas operasi telah memasok mereka dengan mengatakan bahwa membiasakan makan jatah tentara semacam ini juga merupakan bagian penting dari pelatihan. Mempertimbangkan perlakuan sebelumnya yang diterima pengungsi, dia bisa melihat seberapa besar harapan ditempatkan pada unit relawan pengungsi.

“Hanya aku atau apa, kok ransumnya asin sih?” Salah satu pengungsi mengeluh.

“Itu karena dibuat untuk membantu mu mengembalikan garam yang hilang melalui keringat. Kau harus terbiasa dengannya. ”

Para pengungsi tampak sangat kelelahan sehingga tidak bisa makan dengan benar, tetapi tidak ada dari mereka yang berani menyia-nyiakan makanan mereka. Ada saat-saat ketika mereka hampir tidak bisa menikmati sepotong roti di mulut mereka.

Saat jeda semakin lama, para pengungsi pergi mencari pakaian yang telah mereka lempar di samping lintasan. Musim dingin di Camp Roberts mirip dengan akhir musim gugur di Korea. Angin di hari yang mendung sudah cukup untuk mengisi mereka dengan hawa dingin.

Sersan Pierce mengambil beberapa menit dan mengajari para pengungsi lirik lagu. Para pengungsi mengalami kesulitan bahkan untuk mengikuti lirik tersebut. Karena itu dalam bahasa Inggris. Hanya pasangan yang bisa berbahasa Inggris yang tertawa mendengar liriknya.

Setelah beberapa sesi lagi di sore hari, Sersan datang dan menyarankan kepada bocah itu, “Bagaimana kalau kita meminta mereka melakukan pawai dua kali saat kita kembali?”

“Hmm… Maksud anda, untuk pertunjukan?”

Sersan itu tersenyum lebar.

“Aku mendengar ada perebutan kekuasaan yang sengit antara kelompok pengungsi. Pawai dua kali mungkin tidak terlihat banyak, tapi bagus untuk pertunjukan, terutama di lubang neraka tempat kita terjebak. “

“Inikah alasan anda mengajari mereka lirik itu?”

“Adil itu adil, loh? Prajurit macam apa yang tidak tahu cara menyanyikan lirik? “

Malam itu adalah saat kebahagiaan sejati bagi para relawan. Para pengungsi diizinkan masuk ke DFAC, meskipun itu bisa masuk setelah tentara selesai menggunakannya. Menunya telah menjadi jauh lebih lusuh dari sebelumnya, tetapi makanan yang disiapkan untuk para prajurit secara kualitatif berbeda dari para pengungsi. Jadi Gyeoul harus bersumpah untuk menghentikan mereka makan berlebihan.

Gadis-gadis itu menangis ketika mereka diizinkan untuk mandi air panas setelah makan malam. Batas waktu 10 menit. Itu cukup untuk laki-laki tapi terlalu sedikit untuk perempuan. Meskipun demikian, setiap orang memiliki ekspresi seolah-olah mereka tidak pernah sebahagia itu dalam hidup mereka.

Gyeoul memutuskan untuk menerima saran sersan itu. Para pengungsi melewati pos pemeriksaan distrik pengungsi dengan berbaris cepat, menggumamkan lirik yang mereka pelajari selama hari itu.

Nenekku yang Tua, Dia berusia 91 Dia melakukan PT hanya untuk kesenangan

Nenekku, Dia berusia 92 Dia melakukan PT lebih baik darimu

Nenek ku, Dia berusia 93 Dia melakukan PT lebih baik dari ku

Nenekku yang Tua, Dia berusia 97 Dia bangun dan meninggal dan pergi ke surga

Dia bertemu St. Peter di gerbang mutiara

St. Peter berbicara dengan senyum lebar

“Turunkan ‘nenek’ itu, dan pukul dia sepuluh kali”

Melewati beberapa distrik, para prajurit yang menjaga pos pemeriksaan tertawa terbahak-bahak melihat para pengungsi, sementara para pengungsi lainnya berpenampilan linglung(nggak ngerti bahasa inggris), tidak tahu apa yang mereka lakukan. Para pengungsi yang berlari, meskipun kakinya sakit, tidak bisa menghentikan tawa  keluar dari bibir mereka.





The Little Prince in the ossuary - Chapter 39 Part 2