Light/Dark

I’ve Been Killing Slimes for 300 Years and Maxed Out My Level, Spin off: Hira Yakunin Yatte 1500 Nen, Maou no Chikara de Daijin ni Sarechaimashita LN - Volume 1 Chapter 13 - Bonus Short Story

Membaca Novel BerjudulI’ve Been Killing Slimes for 300 Years and Maxed Out My Level, Spin off: Hira Yakunin Yatte 1500 Nen, Maou no Chikara de Daijin ni Sarechaimashita LN - Volume 1 Chapter 13 - Bonus Short Story . baca novel lainnya ya. Daftar koleksi Novel ada pada menu Daftar Novel.
I’ve Been Killing Slimes for 300 Years and Maxed Out My Level, Spin off: Hira Yakunin Yatte 1500 Nen, Maou no Chikara de Daijin ni Sarechaimashita LN - Volume 1 Chapter 13 - Bonus Short Story

Bonus: Titik Lemah Saya Terekspos

Ketika saya tiba di tempat kerja, Vania sedang melihat sesuatu dengan sangat gembira.

Itu adalah buku yang besar. Saya tahu Fatla adalah seorang pembaca, tetapi saya jarang melihat Vania sangat tertarik pada mereka.

Namun, saat ini Fatla sedang menatap penuh kasih ke taman lumut kecilnya. Itu sudah cukup tidak biasa, tapi aku tidak perlu meremehkan hobi orang lain.

Apakah Vania sedang belajar? Oh, sepertinya bukan buku yang serius. Dia terlalu banyak tersenyum sehingga tidak terlalu serius.

“Apa yang sedang kamu baca, Vania? —Tidak, kurasa kamu hanya melihat sesuatu, hmm? ”

Saya mengintip dari samping untuk melihat halaman-halamannya dipenuhi gambar. Tampaknya itu semacam koleksi seni.

“Ini sangat menarik! Saya kira setiap orang memiliki sejarah, bukan ~? ”

“Lalu apa itu? Perlihatkan pada saya.”

Tapi Vania membanting bukunya hingga tertutup. “Uh, menurutku bukan ide yang baik bagimu untuk melihat, bos …”

“Anda terlalu khawatir! Dan setelah reaksi itu, saya hampir tidak bisa berpura-pura tidak pernah melihatnya! ”

“Tidak, tidak, ini demi dirimu sendiri! Kadang-kadang aku berbohong, tapi aku sedang berbohongserius sekarang! ” Vania bersikeras sambil menempelkan buku itu ke dadanya.

Dia akan menolak untuk menunjukkannya padaku, apapun yang terjadi.

“Begitu, begitu, jadi ini demi aku, hmm? Saya senang mendengarnya.”

“Saya sangat senang Anda memahami—”

Aku merebut buku itu darinya.

“Hei! Anda menipu saya! ”

“Kamu baru saja mengatakan bahwa kamu berbohong, bahkan ketika kamu mengatakan yang sebenarnya! Saya tidak bisa lagi mempercayai Anda! Saya akan memeriksanya sendiri! ”

Saya ragu itu akan menjadi begitu mengerikan. Bahkan Vania tidak akan membuka buku dengan konten yang begitu serius di ruangan ini, dia juga tidak akan melihatnya dengan gembira.

Saya membukanya, dan-

—Ada potret diri saya ketika saya masih menjadi birokrat tingkat bawah.

Ekspresiku sangat menyedihkan. Saya tampak bosan, mungkin karena betapa kecil tekanan yang ada pada posisi saya. Dan kemudian ada kacamata yang saya pakai saat itu. Gambar itu menjerit pegawai negeri sipil tingkat rendah .

“Rrrgh…”

“O-ohhh … Bos sangat terkejut dan marah sehingga dia tidak tahu bagaimana harus bereaksi!”

Memang — saya tidak tahu bagaimana menanggapi ini.

“Betapa bodohnya dirimu, Vania. Bukankah aku sudah memberitahumu untuk memastikan itu tetap tersembunyi? Saya menahan diri dari ini. ”

Nada suara Fatla menyiratkan bahwa ini semua ada pada Vania, tetapi apa yang dia katakan memberi tahu saya bahwa dia pasti tahu sesuatu.

Saya membalik ke halaman lain dan menemukan beberapa potret diri saya yang lesu ketika saya tinggal di pedesaan.

Mengapa buku ini penuh dengan aibku ?!

Saya segera memasang sekrup di Vania.

“Katakan padaku dimana kamu mendapatkan ini. Katakan padaku sekarang, dan aku akan bersikap lunak padamu. ”

“Kau membuatku takut, bos, kau membuatku takut…!”

Tidak diragukan lagi bahwa buku ini mengerikan, tetapi masih aneh bahwa Vania mengalami hal seperti ini.

Jawaban saya kemudian datang dari Fatla di belakang saya. “Yang asli berasal dari orang tuamu.”

“Aha! Tentu saja, itu pasti mereka! Saya tidak bisa mempercayai mereka! ”

Orang tua saya telah membayar seorang seniman untuk semua potret peringatan ini.

Semakin jauh saya kembali, semakin tua potret itu, dan beberapa memiliki catatan yang ditulis oleh mereka seperti Hari Pertama Sekolah .

Namun, saya terlihat bosan di setiap gambar… Apakah diri saya di masa lalu benar-benar hidup dalam ketidakpuasan untuk waktu yang lama…?

“Saya melihat intinya. Orang tuaku membuat salinan dari semua potret masa laluku, menaruhnya ke dalam sebuah buku, dan mengirimkannya ke sini… Sungguh berani! ”

Mereka pasti berharap memberi putri mereka kejutan kecil yang menyenangkan, tapi saya berharap mereka bisa melihat sesuatu dari sudut pandang saya.

Tapi ada hal lain yang membuatku marah pada level yang berbeda.

“Ini seharusnya ditujukan kepada saya. Anda mungkin sekretaris saya, tetapi itu bukan sesuatu yang Anda buka dan lihat pada awalnya. ”

Surat yang ditujukan kepada menteri pertanian secara langsung dapat berupa petisi atau surat ancaman, tetapi ada orang tertentu di dalam kementerian yang bertanggung jawab untuk memeriksa hal itu. Tentu saja, pekerjaan itu termasuk dalam lingkup tugas normal mereka.

Namun, hal-hal yang ditujukan kepada saya masih bagi saya untuk dibuka dan dibaca dulu jika memang sampai di kantor kami. Sekretaris tidak boleh membacanya terlebih dahulu — ini bukan pertanyaan tentang hubungan hierarkis di tempat kerja. Itu adalah pertanyaan moral tentang membuka surat orang lain tanpa izin mereka.

“Ini hal yang jelas, Vania — bisakah kamu bahkan tidak melakukan itu? Saya kecewa, jujur ​​saja. Ini akan memengaruhi penilaian Anda. ”

“Mohon tunggu! Tolong jangan beri tahu saya bahwa Anda kecewa tanpa mendengar apa yang terjadi terlebih dahulu! Kami tidak akan pernah melihat email yang dialamatkan kepada Anda tanpa izin! ”

Jadi dia akan membuat alasan, bukan? Dia sebaiknya memberikan alasan yang bagus.

“Oh? Jadi mengapa Anda melihat catatan mengerikan ini? ”

Orang tua saya telah mengirim surat ke kementerian sebelumnya, jadi itulah satu-satunya hubungan yang dapat saya buat.

Tapi kemudian pintu terbuka.

“Salam, semuanya. Raja iblis masuk tanpa mengetuk.

Argh!

Itu adalah satu-satunya orang yang tidak ingin saya lihat sekarang.

Dia pasti akan menertawakanku jika dia melihat barang berbahaya seperti itu dari masa lalu! Sebenarnya — jika yang dia lakukan hanyalah tertawa, aku seharusnya menganggap diriku beruntung. Dia akan menggunakan ini untuk melawanku!

Saya segera membuang koleksi potret masa lalu saya yang kelam ke dalam laci.

“Yang Mulia, mengapa Anda sendiri datang jauh-jauh ke dalam pelayanan kami …?”

Saya harus memastikan dia tidak pernah tahu, apa pun yang terjadi.

“Hmm ~ Saya pikir lebih baik jika Anda tidak mendengar ini, Nona Beelzebub ~” katanya dengan senyum polos (dan jelas niat jahat).

“Aku tidak punya pilihan selain mendengarkan jika kau mengatakannya seperti itu!”

“Tapi ini tentang potret lamamu.”

“Kamu sudah tahu ?!”

Tentu saja dia akan … Seseorang sekaliber saya tidak bisa menyembunyikan sesuatu seperti itu darinya …

“Saya tidak hanya tahu; Aku adalah orang yang pertama kali meminta salinan potretmu dari orang tuamu ~ ”Raja iblis berseri-seri.

Dan saat itulah semua misteri hilang. Vania tidak berbohong.

Artinya Yang Mulia telah bernegosiasi dengan orang tua saya untuk mendapatkan buku itu sejak awal …

“Kalian orang tua dengan sangat baik dan dengan rela setuju ~ ”

Aku berdiri membeku di tempat, tidak yakin bagaimana cara melepaskan amarahku…

Saya akan menghancurkan mereka jika mereka bukan orang tua saya …

Apa yang telah mereka lakukan ?!

Namun, sifat cepat marah saya hanya akan merugikan saya. Sekarang, saya harus memperbaiki situasi ini.

Jika saya tidak segera melemparkan buku potret itu ke dalam api, raja iblis akan menggunakannya untuk kejahatan yang lebih jauh lagi.

Jika dia menunjukkannya pada Azusa dan yang lainnya di rumah di dataran tinggi, aku tidak akan pernah pulih. Gambar yang telah saya kembangkan dengan sangat hati-hati akan hancur! Saya tidak akan pernah membiarkan itu terjadi!

“Uh, um ~ Yang Mulia, sudah cukup lama sejak saya menikmati ingatan saya, jadi maukah Anda jika saya meminjamnya sedikit lebih lama…? Saya ingin mengenang di samping api yang hangat. ”

“Tentu saja ~ Manjakan diri! ”

Ya, inilah kesempatan saya. Dia mungkin raja iblis, tapi itu masih foto- fotoku . Aku ragu dia bisa langsung meminta mereka kembali.

“Oh, saya meminta sepuluh buku, karena saya tetap membuatnya. Saya dengan senang hati memberi Anda satu. ”

Dia selangkah lebih maju!

Segalanya tampak buruk bagi saya, jadi setelah saya selesai bekerja hari itu, saya pergi mengunjungi raja iblis.

Saya tahu apa yang akan saya tanyakan.

Segera setelah saya diterima, saya menghempaskan diri saya ke tanah. “Tolong bakar semua bukunya!”

“Aww, tapi saya berpikir untuk membawa mereka ke dataran tinggi dan melihat foto-foto dengan Elder Sister Azusa dan yang lainnya ~” Yang Mulia, yang duduk di salah satu sofa tamunya, benar-benar memahami hal ini.

Itulah yang saya takutkan!

“Tidak, tolong, apa pun selain itu… Mereka tidak tahu bagaimana saya di masa lalu…”

“Itu hanya berarti Anda telah tumbuh sejak promosi Anda. Luar biasa, bukan? Saya ingin mereka melihat seberapa jauh Anda telah mencapai ~ ”

“Aku tahu kamu memutarnya dalam cahaya yang positif, tapi apa yang kamu coba lakukan adalah mengungkap masa laluku yang kelam!”

Pikirkan, Beelzebub, pikirkan!

Memohon dengan sepenuh hati tidak akan menghasilkan apa-apa. Saya harus meyakinkan dia bahwa masa lalu saya tidak penting.

“Lihat, Yang Mulia — apakah Azusa, Penyihir Dataran Tinggi, bukan calon kakak perempuan Anda saat ini?”

Yang Mulia mengetukkan jarinya di bibir, berpikir sejenak sebelum menjawab, “Ya, itu akan membuat Kakaknya menjadi Kakak Azusa.”

“Berarti aku sudah lulus dari kakak perempuanmu! Anda tidak lagi membutuhkan cara untuk mempermainkan saya lagi! ”

Memang, aku tidak lagi harus berperan sebagai kakak perempuan raja iblis lagi.

Itu sekarang adalah pekerjaan Azusa. Dia telah mengambil peran sebagai saudara perempuan untuk mengalahkan raja iblis ketika mereka bertarung, dan dia bahkan memarahinya ketika diperlukan.

Tapi kemudian senyum nakal terlintas di wajah Yang Mulia, dia terangkat dari kursinya …

… Dan meletakkan satu tangan di pundakku.

“Kakak perempuan.”

“Tidak, aku bukan lagi milikmu—”

“Seseorang dapat memiliki banyak kakak perempuan.”

Jadi itu sudut pandangnya!

“Saya harap Anda terus bekerja dengan baik sebagai saudara perempuan kedua saya, Nona Beelzebub. ”

Aku mengangguk lemah. “A-baiklah…”

Aku ditakdirkan untuk tetap berada dalam cengkeraman jahat raja iblis pada akhirnya …

“Yah, karena kamu tidak akan bisa berhenti dari peranmu sebagai saudara perempuanku, kurasa aku tidak akan membawa buku ini ke rumah di dataran tinggi.”

Keputusasaan saya berubah menjadi kegembiraan.

“B-benarkah ?!”

“Iya. Saya lebih suka tidak terlalu mengkhianati kakak perempuan saya. ”

Itu berarti dia hanya akan mengkhianati saya kadang-kadang, tetapi saya percaya bahwa semuanya akan berjalan dengan baik.

Setelah minum teh di kamar Yang Mulia, saya minta diri, lega bahwa dia tidak akan menyebarkan berita tentang masa lalu saya yang memalukan.

Dia benar-benar orang yang baik di lubuk hatinya.

……

………

Saya berhenti di jalur saya.

“Tunggu… Ini berarti dia akan selalu memiliki kartu untuk mengancamku…”

Sekarang setelah saya lebih memikirkannya, saya tidak menyelesaikan apa pun!

 





I’ve Been Killing Slimes for 300 Years and Maxed Out My Level, Spin off: Hira Yakunin Yatte 1500 Nen, Maou no Chikara de Daijin ni Sarechaimashita LN - Volume 1 Chapter 13 - Bonus Short Story