Light/Dark

Demon King - Chapter 175 Tamat

Membaca Novel BerjudulDemon King - Chapter 175 Tamat . baca novel lainnya ya. Daftar koleksi Novel ada pada menu Daftar Novel.
Demon King - Chapter 175 Tamat

Bab 175 [SELESAI] – Epilog. [Volume Selesai 7]

Epilog. [Volume Selesai 7]

Itu adalah sesuatu dari masa lalu. Mendapatkan kembali nama Baal tidaklah cukup; hanya setelah mendapatkan gelar setan saya bisa mengingat masa lalu yang jauh.

Ketika nama Takdir hanyalah sebatas goblin yang tinggal di bawah tanah. Ketika nama Amimon adalah tiran terbesar di sana, sebelum Lucifer, sang bintang pagi, jatuh ke bawah tanah. Tidak ada seorang pun di bawah tanah dengan gelar raja. Satu-satunya cara bagiku untuk mengenali Surga adalah bulan hitam yang memenuhi langit malam. Saya bahkan tidak menyadari itu adalah bagian dari Surga pada saat itu; Saya hanya melihatnya dan melanjutkan.

[Berdiri di atas. Makan semuanya.]

Kata-kata yang diucapkan bulan hitam kepada goblin yang rapuh terdengar sangat sia-sia. Awalnya, saya menertawakannya, dan kemudian pada diri saya sendiri.

[Izinkan tidak ada orang di atasmu. Injak-injak semuanya.]

Yang terlemah di bawah tanah, menjalani kehidupan bermasalah yang bisa berakhir kapan saja. Mengapa saya harus terlahir sebagai goblin? Mengapa saya begitu membosankan dan kecil? Mengapa saya tidak bisa berdiri dengan percaya diri? Mengapa saya tidak bisa melakukan apa-apa selain lari dari kematian? Jika saya ditakdirkan untuk dilahirkan sebagai yang terlemah, mengapa saya harus sadar akan penderitaan saya? Mengapa mengapa mengapa.

[Makan semuanya. Mengambil semua.]

Bulan hitam, yang memuntahkan keinginan tak berujung dan konstan, membuatku semakin marah. Itu omong kosong; musuh terlalu berbahaya. Jika saya bisa makan apa saja, saya ingin makan itu lebih dari apa pun. Apa yang membuat saya, apa yang mengganggu saya, apa yang menahan dan mengguncang saya. Saya ingin berteriak, tetapi saya takut pada monster lain, jadi saya hanya berteriak di dalam.

Hari, tahun. Kemarahan terhadap bulan itu membimbingku. Selama bertahun-tahun, goblin itu belajar bersembunyi, menyergap, dan menggunakan besi. Ia berkembang sangat lambat menjadi Goblin Fighter. Kemudian seorang Pejuang Goblin, Ksatria Goblin, Raja Goblin, dan kemudian seekor Bugbear di bawah tanah yang penuh dengan entitas tingkat tinggi. Sulit untuk menemukan mereka yang lebih lemah dari diriku, jadi aku tidak punya pilihan selain membakar dengan amarah yang meluap di hatiku dengan tenang.

[Itu telah dimakan.]

Mungkin ketika saya menjadi petarung yang menakutkan saya melihat pemberitahuan itu. Jarang makhluk lemah sepertiku dilahirkan di bawah tanah dan bahkan lebih langka lagi untuk bertahan hidup. Dari awal sampai akhir, hidup saya diwarnai dengan perjuangan yang berat. Cukup banyak pekerjaan untuk membangkitkan keterampilan. Saya tidak tahu apa itu Predasi, tetapi itu pasti salah satu keterampilan yang saya dengar. Saya akan menggunakan semua yang saya bisa untuk bertahan hidup. Memikirkan hal itu, saya beristirahat di balik batu, seperti biasa.

[Anda memiliki hak untuk melahap segalanya.]

[Kuatkan. Untuk mencapai hari ketika Anda bebas melahap segalanya.]

[Kamu telah memperoleh kualifikasi Raja Iblis.]

Saya berhenti mati. Jendela pemberitahuan itu menyuruhku makan bahkan bulan hitam di atasku.

“Baik.” Aku bergumam keras-keras, mungkin untuk pertama kalinya.

“Aku akan makan semuanya.” Senyuman tersungging di bibirku. Pada saat itulah saya menjadi sadar akan sifat saya sendiri. Aku adalah orang bodoh yang mendambakan segalanya, yang ingin makan melebihi batas kemampuannya. Itu adalah permulaan saya dari Baal, Setan, dan Takdir.

Saya membuka mata saya. Saya tetap sendirian di ruang putih bersih. Mungkin itu adalah ruang suci itu, bukan lagi dunia sekarang setelah aku melahap segalanya. Aneh rasanya memanggilku Setan sekarang atau mengatakan aku bahkan punya daging. Saya yakin saya ada, bagaimanapun, meskipun tidak ada bentuk fisik untuk membuktikannya.

Tidak ada udara. Saya mengulurkan tangan dan menciptakan udara di ruang sekitar saya. Saya sedikit terkejut pada diri saya sendiri, yang secara alami membuat hal seperti itu terjadi, tetapi saya yakin.

“Itu lezat.” Saya teringat rasa Surga, kelezatan yang tak tertandingi Lucifer. Apa yang bisa saya katakan? Itu adalah rasa yang tidak ada di dunia, tidak bisa diikat oleh panca indera. Saya kecewa karena makanan saya cepat habis. Saya tidak bisa menikmati rasa itu lagi.

[Dunia ini ditahan untuk sementara waktu oleh kekuatanmu. Melarikan diri dengan cepat sebelum kamu hancur bersamanya.]

Jendela notifikasi yang familiar muncul. Melihat itu, saya teringat masa lalu. Jauh lebih jauh dari hari-hariku sebagai goblin. Iblis bijak telah memberitahuku kebenaran statusnya. Itu adalah rekor semua dunia yang telah bersama kita sejak awal dan tidak memiliki keinginan khusus.

“Itu rekor. Tidak mungkin sesederhana itu, bukan? ” Tidak ada jawaban, tapi saya yakin. Jendela dan status pemberitahuan ini telah membawa saya sejauh ini. Jika ada entitas yang harus disebut Tuhan, itu sama sekali bukan hal surgawi. Itu adalah sebuah sistem.

“Apa menurutmu ini akan terjadi karena aku adalah goblin bawah tanah? Tolong beritahu saya sedikit. ”

[Sekarang, dunia ini akan segera runtuh. Jika Anda tidak melarikan diri dengan cepat, Anda akan mati.]

Apakah itu tidak berniat mengungkapkan dirinya bahkan setelah sampai sejauh ini? Aku menghela nafas dan membuka gerbang saat pemberitahuan itu berulang. Itu adalah gerbang yang menuju ke tempat semua orang menunggu.

Aku tidak punya apa-apa lagi untuk dimakan. Sebelum saya masuk melalui gerbang, jendela pemberitahuan muncul di depan saya.

[Pencarian!]

[Kamu telah berhasil memakan segala sesuatu yang menahanmu, tapi itu belum berakhir. Masih ada sesuatu di atasmu.]

[Penemuan Record 0/1]

[Rekor Predasi 0/1]

Saya tertawa. Mungkin inilah tujuan sebenarnya mereka selama ini.

“Tidak, kamu memakannya.” Saya menjatuhkan diri saya melalui gerbang. Jendela pemberitahuan singkat muncul di depan saya, membuat saya tertawa.

[Kotoran.]

“Takdir!”

“Takdir!’ Begitu saya mendarat di bawah tanah, saya ditumpuk. Aku mengambilnya, menepuknya.

“Saya khawatir!”

“Aku cukup membencimu untuk membunuhmu, bodoh!” Itu adalah Mireina dan Lilith. Ada lebih banyak menunggu di belakang mereka, tetapi mereka didorong keluar dari perlombaan. Semua orang bersiap untuk memukul saya seperti yang dilakukan keduanya.

Aku tahu kemenangannya sudah terjamin.

Setan tidak bisa dikalahkan. Belphegor dan Amimon mendesah, memiliki pikiran yang sama. Aku tertawa, kelegaan jelas di wajahku.

“Semuanya sudah berakhir. Tidak ada yang bisa menilai kita. Saya bebas sekarang. ”

Nasib mengambil langkah lain.

“Sudah pasti itu.”

[Setan benar-benar melakukannya.]

[Dia entah bagaimana hidup…]

Seolah-olah mereka sedang menunggu kata-kata saya, mereka mulai bersukacita. Monster dan iblis bersorak bahwa mereka telah selamat. Kabar bahwa raja telah kembali menyebar melalui bawah tanah dengan cepat dan suasana pesta menyebar ke seluruh wilayahku. Saya senang bahwa ini semua mungkin.

“Berapa kemungkinan hal lain seperti itu akan muncul?” Amimon bertanya padaku. Dia memahami surga dengan baik, menjadi orang yang berdiri di puncak di masa lalu yang jauh.

“Ada kemungkinan, tapi aku akan menyuruhmu memakannya.”

“Keren!” Mireina penuh dengan kekaguman yang murni, tapi Lilith menatap ke langit dengan perhatian di wajahnya.

“Apakah benar-benar tidak apa-apa seperti ini, Fate?”

“Saya tidak tahu. Saya hanya melakukan apa yang saya inginkan. ” Apa yang saya sumpah di masa lalu akhirnya tiba. Saya melakukan apa yang ingin saya lakukan, bukan karena keinginan untuk melindungi orang yang saya sayangi atau untuk bertahan hidup. Saya akan menanggung konsekuensinya sendiri. Saya tidak menyesal; Saya telah mencapai tujuan hidup saya.

“Ayo punya anak, Fate.” Lilith menenangkan diri dan memukulku dengan itu. Saya bisa merasakan aliran udara yang mematikan mulai mengalir di sekitar saya.

“Aku tidak akan memaafkan itu!”

“Aku tidak membutuhkan izin darimu, peri.” Mireina dan Lilith menaikkan mana mereka dan saling berhadapan. Pemandangan itu cukup bagiku untuk menyadari bahwa bawah tanah telah menjadi damai kembali.

“Saudara.” Tidak seluruhnya.

“Kamu punya cerita untuk diceritakan, kan?” Keringat dingin membasahi diriku saat aku melihat senyum adikku yang mempesona. Adikku, yang telah melalui semua kesulitan ini bersamaku dan menjadi dewasa.

“Apa kau akan memberitahuku tentang nama Baal, saudara.” Aku tersenyum hangat menanggapi senyum dinginnya dan membuka mulutku.

Sekarang, tidak ada yang disembunyikan. Saya mulai sebagai goblin dan akhirnya melahap surga. Aku adalah tuan rakus yang memakan semua yang ada di atasku.

Baal, pendekar pedang, Setan, raja bawah tanah, dan raja iblis.

{AKHIR}





Demon King - Chapter 175 Tamat