Light/Dark

Demon King - Chapter 174

Membaca Novel BerjudulDemon King - Chapter 174 . baca novel lainnya ya. Daftar koleksi Novel ada pada menu Daftar Novel.
Demon King - Chapter 174

Bab 174 – Penaklukan Surgawi – 5

Penaklukan Surgawi – 5

Pikiran melampaui Surga tidak terjadi pada Lucifer sampai saat dia binasa. Apa yang hampir tidak bisa dia dapatkan adalah mencapai posisi yang sama sebagai dewa. Tetapi mengapa lagi Anda memiliki kekuatan Pride? Jawabannya ada tepat di hadapanku.

“Saya bisa melihatnya sekarang.”

[Mereka yang menginginkan, yang mengambil bejana saya tanpa menyadarinya. Mereka yang menjangkau dan meraih apa yang tidak dapat mereka ambil.]

Michael, Raphael, Gabriel, dan bahkan Lucifer terdiri dari Surga. Tidak ada keraguan tentang itu. Tapi yang saya hadapi sekarang adalah tubuh dengan kepribadian yang berbeda. Namun, tidak ada emosi dalam kekuatan besar yang ada di hadapanku: tidak perlu bertindak, tidak ada tabrakan, atau perlawanan. Pekerjaan selesai? Lanjut bekerja. Melakukan apa yang perlu Anda lakukan, itu saja. Malaikat menyebutnya Surga, dan para pejuang menyebutnya Tuhan. Tapi, setelah menghadapinya, saya hanya punya satu pikiran.

Kamu hanyalah sebuah mesin. Saya bergumam ketika saya melihat massa energi yang sangat besar di depan saya. Bahkan setelah berevolusi menjadi Setan, saya hampir tidak bisa menangkapnya dalam bidang pandang saya. Rasanya hampir menyedihkan bahwa kami telah gemetar ketakutan akan hal itu. Tuhan? Surga? Itu bahkan tidak lucu.

[Orang yang melampaui Surga dan memuntahkan ketidakadilan akan disingkirkan.]

“Bagaimana jika saya mati? Bagaimana dengan iblis lainnya? ”

[Siapapun yang mengalami ketidakadilan adalah najis. Kami akan menghapus segala sesuatu yang najis. Bawah tanah dan Bumi.]

Saya lupa betapa sibuknya saya, tetapi saya masih memiliki penduduk bumi di bawah kendali saya. Pada awalnya, saya pikir mereka hanya tertarik pada saya dan dunia bawah tanah, tetapi mereka memiliki selera yang lebih besar daripada yang saya kira.

“Takdir…!”

“Ini lebih dari yang bisa kubayangkan…!” Tidak ada rekan saya yang bisa menahan lutut mereka dari gemetar. Setidaknya Amimon dan Belphegor masih berdiri, meskipun hampir tidak, sebelum makhluk surgawi ini tidak bisa mereka kenali.

“Saya takut. Menakutkan…!”

“Fate, lakukan apa yang perlu kamu lakukan! Ini adalah momen yang kita persiapkan! ” Aku menoleh ke depan untuk menghadapinya. Itu sangat besar untuk dilihat; ukurannya dan energi yang dikandungnya. Melihatnya, aku dengan tenang mengulangi kata-kata Lilith.

Apa yang harus saya lakukan. Itu benar. Jika saya tidak menghadapi Surga, semua yang saya coba lindungi akan lenyap. Tapi apa emosi paling kuat yang saya rasakan saat ini? Apakah itu rasa tugas atau tanggung jawab? Tidak, itu adalah Greed, Gluttony, dan melonjak Wrath. Sejak kapan posisi saya menggerakkan saya? Saya hanya ingin makan makanan yang tampak lezat ini di depan saya.

[Menghapus.]

Saat energi menggeliat di dalam diriku, mana yang sangat besar mengalir ke tubuhku. Mana tidak seperti yang pernah saya alami sebelumnya, dengan cepat menutupi tubuh saya, mencoba menyangkal keberadaan saya. Itu adalah sumber kekuatan yang digunakan Surga untuk mengacaukan Bumi dan bawah tanah.

“Kuh…” Gigiku terkatup rapat. Saya telah berevolusi untuk mempersiapkan kekuatan ini; sekarang, yang harus saya lakukan adalah menjaga diri saya agar tidak hancur. Yang beruntung adalah pemboman kekuasaan hanya ditujukan kepada saya. Mungkin dia berencana untuk menyingkirkan yang lain setelah itu membunuhku. Itu benar-benar tindakan bodoh yang terprogram.

“Tapi aku… !,” Aku melangkah maju sambil bertabrakan dengan kekuatan Surga. Dengan setiap langkah maju, saya menggunakan Annihilation untuk memadamkan mana dan menggunakan Predasi secara maksimal. Namun, tidak peduli seberapa jauh saya pergi, saya tidak bisa mendekat. Itu mengolok-olok saya.

[Anda tidak akan pernah bisa mencapai sumbernya.]

Ia berbicara seolah-olah mengetahui segalanya dan menyatakan kebenaran yang sederhana. Itu bahkan tidak lucu. Ia tahu ia harus melepaskan kekurangannya seperti Lucifer, dan ia harus menciptakan malaikat untuk menggunakan energi itu.

“Takdir! Tidak, Fate! ”

“Jangan maju!” Penciptaan? Sumber? Apa itu tadi ?! Tidak ada yang diputuskan sejak awal. Fury membanjiri hatiku. Ya, satu-satunya hal yang tidak dipertimbangkan Surga ketika berurusan dengan saya. Evolusi saya setelah menelan bulan hitam. Kekuatan yang menghancurkan malaikat dan manusia. Nama Setan yang menyertai kekuatan terbaru dan terkuatku: mana of Wrath yang menutupi tubuhku. Dengan Reaper, aku menempa pedang baru dari Annihilation untuk menambah panjangnya. Halpas berteriak kegirangan saat dia menerima kekuatan yang mengalir melalui dirinya. Surga mungkin merasakan ada sesuatu yang salah, tetapi itu sudah terlambat. My Wrath tidak bisa dihentikan.

“Pergi!” Saya mencurahkan amarah gelap dan intens yang telah saya kumpulkan sepanjang hidup saya.

[…!]

Kuhhh! Visi saya kabur saat kejutan yang mengancam untuk menghancurkan dunia terdengar. Tapi tubuhku masih ada, begitu juga musuhku. Namun, terasa buram dan tidak lengkap dibandingkan sebelumnya. Pukulan saya meninggalkan bekas di atasnya.

“Aku mencapainya …” Aku tertawa, tapi tidak ada jawaban. Sebaliknya, itu bereaksi dengan menciptakan malaikat yang tak terhitung jumlahnya.

“Ahh.”

“Para malaikat sudah kembali, berdiri! Kita harus memenuhi peran kita! ”

[Targetnya terikat.]

[Menekan mana mereka.]

Tidak seperti Michael dan Gabriel, para malaikat ini adalah mesin tanpa emosi yang diciptakan hanya untuk melawan kita. Ratusan dari mereka terbentuk dari energi surgawi yang hampir tak terbatas.

Malaikat…!

Penuhi perintah raja! Mereka bergegas ke arah saya bersamaan, berniat untuk melindungi Surga. Rekan-rekanku, yang hampir tidak bergerak di bawah kekuatan Surga yang luar biasa, mulai bergerak maju dengan rahang terkatup.

“Aku tidak bisa mati seperti ini.”

[Saya harus membayar kapten.]

[Jangan meremehkan iblis!]

Mana meledak. Untuk mengatasi momentum Surga, semua orang di sekitarku meningkatkan mana mereka dengan semua yang mereka miliki. Aku bertanya-tanya apakah ini seperti apa saat manusia menyerbu Medan Perang Rookie, didorong oleh keinginan mereka untuk hidup. Jika demikian, saya tidak akan pernah bisa menertawakan perjalanan mereka. Berkat makhluk surgawi yang terkonsentrasi pada saya, mereka dapat bergerak maju dan menggunakan kekuatan mereka lagi dengan sukses. Meskipun saya tidak bisa memberdayakan mereka lebih lama lagi, keinginan kuat mereka telah terwujud.

[Mereka menyentuh yang najis dan pada gilirannya menjadi najis. Mereka yang menyangkal kebenaran dan menginginkan ilusi harus dihapus.]

Saya menahan tekanan dan melanjutkan. Aura Predasi mengandung Keserakahan yang kuat di dalamnya, keinginan yang saya miliki untuk Surga sejak lama.

[Mereka yang menginginkan apa yang ada di luar mereka! Mereka yang mengalihkan pandangan mereka!]

Sekarang ia menganggap kekuatan saya sebagai ancaman, jadi ia mencoba untuk menguasai saya dengan malaikat. Tapi mereka tidak bisa menghubungiku.

Lee Chan-yu, yang meningkatkan mana dari semua entitas di bawah komandonya. Kain, yang berdiri dengan anggun di depannya. Katsuragi ada di belakang mereka, takut mati tapi terus mendorong. Adik perempuan saya bersamanya. Ada Mireina, yang menyangkal Surga yang ingin menyerang jiwanya, dan Belphegor, melayang di udara dan memancarkan kekuatan. Lilith, yang menginfeksi para malaikat dengan emosinya, dan Amimon, yang melindunginya. Gremory, yang tersenyum dengan santai, dan Ose, yang berlumuran darah. Orobas dipenuhi dengan keinginan untuk melindungiku. Akhirnya, ada Batsago, yang percaya padaku lebih dari siapa pun.

Setiap orang yang tiba di Surga bersamaku memancarkan mana yang brilian. Keinginan dan perasaan masing-masing berbenturan dengan Surga dan memaksa mereka pergi.

“Kamu tidak memahami kami sejak awal.”

[Menghapus…]

Kami bergerak maju dengan kekuatan emosi kami. Kami kehilangan kekuatan karena mereka sebelumnya dan terus-menerus mengejar mereka sambil membuat kesalahan konyol. Tapi merekalah yang membuat kita kuat. Ia akan pernah mengerti, setelah mengusir Lucifer karena ketidakmampuannya untuk menerima harga dirinya. Malaikat yang mendekatiku diperlambat oleh Lilith. Amimon bergerak untuk membersihkan mereka saat saya bergerak maju, membantu saya sebaik yang dia bisa. Tekanan terus menekanku saat aku berjalan dengan susah payah, memegang pedang di Annihilation di tanganku. Saya telah mengerahkan semua yang saya miliki untuk itu.

Kekuatan Predasi yang saya miliki sejak membuka mata saya sebagai goblin, kekuatan Keserakahan yang dipercayakan kepada saya oleh Amimon, kekuatan Kecemburuan yang saya terima dari Lucifer, yang tidak dapat menerima perasaannya sendiri, kekuatan Wrath, diperoleh ketika saya mendapatkan nama Setan.

[Hapus semua hal najis!]

Saya melemparkan diri saya ke depan menuju kekerasan irasional di depan saya.

“Takdir!”

“Tidak… Takdir!”

Dunia menjadi putih. Saya merasa semua yang menahan saya hancur. Saya hampir tidak dapat memahami fakta bahwa saya sedang dirobohkan menjadi ribuan bagian.

‘Jika aku mati seperti ini?’ Semuanya sudah berakhir. Aku tidak bisa melihat Lilith lagi, atau memeluk adikku. Aku tidak bisa menepuk kepala Mireina atau berbagi gelas dengan Belphegor. Aku tidak bisa melawan Amimon atau melihat senyum Gremory. Tidak perlu lagi bercanda dengan Lee Chan-yu, duduk di bahu Kain, atau mendidik Katsuragi…

‘Tidak.’ Bukankah ada satu hal yang benar-benar saya sesali? Jika saya mati, saya tidak bisa makan apa pun.

‘Saya tidak bisa.’ Saya membuka mata saya. Tubuhku hancur berkeping-keping, tapi itu tidak masalah. Bagaimanapun, akan sulit untuk memakan dunia ini dengan mulut kecil. Saya tidak dapat memahami pikiran-pikiran yang berlarian di benak saya, tetapi yang saya tahu yang harus saya lakukan hanyalah makan. Saya membuka mulut saya, menuangkan energi Kerakusan.

“Segala sesuatu.” Aku berlari menuju makanan di depanku. Kehendak Surga terus mencabik-cabik saya, tetapi semakin banyak, semakin mulut saya mengembang. Itu tidak akan menyerah, dan saya juga tidak.

Itu adalah kekuatan Setan …!

“Ayo, sebelum kamu dimakan!”

Saya tidak peduli dengan suara-suara di sekitar saya. Saya terlalu sibuk makan.

“Akhirnya.” Hanya satu pikiran sederhana yang terlintas di benak saya, yang telah hancur.

Akhirnya.

Lezat.





Demon King - Chapter 174