Light/Dark

Death Is The Only Ending For The Villain - Chapter 231 Tamat

Membaca Novel BerjudulDeath Is The Only Ending For The Villain - Chapter 231 Tamat . baca novel lainnya ya. Daftar koleksi Novel ada pada menu Daftar Novel.
Death Is The Only Ending For The Villain - Chapter 231 Tamat

Bab 231 [SELESAI]

Istana kekaisaran, yang tersapu oleh penjahat dan naga itu hancur lebur. Tubuh Yvonne ditemukan terbakar dalam bola api yang dimuntahkan naga itu.

Saat cermin pecah, jiwa Leila yang berada di dalam naga juga hancur. Akhirnya, kedamaian telah tiba di dunia.

Di luar berisik hari demi hari untuk memulihkan tubuh naga, untuk menekan pemberontak yang tersisa dan Pangeran ke-2, dan untuk memulihkan istana kekaisaran.

Di dalamnya, hanya istana Putra Mahkota yang sunyi dan sunyi seakan terperangkap di pulau terpencil.

Kadipaten Eckart tidak mengeluarkan biaya untuk mendukung istana kekaisaran. Dikatakan bahwa Duke, yang tetap netral, mungkin telah beralih ke fraksi Putra Mahkota.

Dan ada banyak gosip tentang saya.

Aku menanyakan sesuatu, alih-alih berteriak pada kata-kata Cedric, yang sesekali mampir dan memberitahuku berita itu.

Cedric menggelengkan kepalanya setiap saat. Di tengah kekacauan itu, tubuh Eclise tidak pernah ditemukan.

Seiring berjalannya waktu dan pembersihan para pemberontak dan Pangeran ke-2 agak selesai, Adipati datang untuk mengunjungi istana Putra Mahkota.

Itu untuk mengumpulkan taring naga emas dariku dan menyimpannya untuk saat ini. Penelope.

Wajah Duke, yang sudah lama tidak saya lihat, sudah tua. “Ayah.”

Saya mendekatinya dengan wajah lurus dan duduk. Saya menyelamatkan dunia dengan mengalahkan penjahat, tetapi kenyataan selanjutnya tidak mengarah pada akhir yang bahagia.

Mungkin karena ada sesuatu yang buruk tentang membunuh putrinya sendiri. Ada saat keheningan yang canggung di antara kami.

“Bagaimana… kabarmu?”

Duke yang membuka mulutnya lebih dulu. “Iya. Aku baik-baik saja. Bagaimana denganmu, ayah? ” “Aku juga baik-baik saja.”

“Itu melegakan.”

“Apakah Anda… masih di sini bersama Yang Mulia?” “”

Saya tidak bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut dengan santai seperti sebelumnya.

Aku perlahan mengangguk, mengepalkan tangan di ujung tanganku, yang semuanya gemetar. Dan buru-buru mengganti topik pembicaraan.

“Oh, ini dia.”

Klik. Saya meletakkan apa yang saya pegang di satu tangan di atas meja. Itu adalah kotak berisi taring naga emas.

Situasinya adalah masalah penting, jadi tidak bisa ditempatkan di istana kekaisaran. Ada begitu banyak orang yang menginginkannya saat Putra Mahkota pergi.

Duke dengan senang hati menerima kotak itu.

“Sudah berapa lama … Anda berada dalam hubungan seperti itu dengan Yang Mulia?”

Tiba-tiba Duke, yang sedang menyentuh tutup kotak, bertanya dengan wajah ragu-ragu. “Uh, uh”

Saya pikir dia akan segera pergi, tetapi saya sangat malu dengan pertanyaan itu.

Untuk Duke, yang tidak tahu bahwa saya bersama Putra Mahkota ketika saya melarikan diri dari Kadipaten, saya pikir situasi ini akan sangat tidak masuk akal.

“Sudah lama.”

“Sementara waktu?”

Duke bergumam setelah kata-kataku dengan wajah kaget.

Saya menundukkan kepala karena malu dan menghindari kontak mata. “Maaf, saya tidak bisa memberi tahu Anda sebelumnya.”

“Mengapa seorang pria dengan kepribadian yang bengkok, tidak, tidak. Aku pasti salah bicara. ”

Aku tertawa sebentar saat melihat Duke, melihat sekeliling dan mengoreksi kata-katanya dengan tergesa-gesa. Karena itu tidak bisa disangkal.

Ketika Duke melihat bahwa ekspresi saya telah berubah, dia merilekskan wajahnya yang kaku dan bertanya. “Apakah kamu akan tinggal di sini?”

Aku mengangguk dengan tenang.

Sampai Yang Mulia bangun.

Duke tampak diyakinkan oleh kata-kataku bahwa itu tidak akan berlanjut. “Setelah itu”

“Setelah itu, saya akan meninggalkan ibu kota.”

Saya menghentikan Duke dan menjawab pertama. Maksudku, aku tidak akan kembali ke Dukedom. Mata birunya semakin membesar.

“Meninggalkan. Kemana kamu pergi”

Apakah karena wajah saya yang tegas?

Duke berteriak semua dengan tergesa-gesa, dan perlahan mulai berbicara. “Ya, saya yakin Anda semua punya pemikiran.”

“Iya.”

Sekarang saya melihatnya, yang tidak menghentikan apa yang saya coba lakukan, tetapi menerima apa yang akan saya lakukan, dan tiba-tiba jantung saya berdebar-debar.

Bahkan saya takut dibenci olehnya. “Ayah.”

Aku memanggilnya dengan hati-hati. “Apakah kamu baik-baik saja?” “Apa?”

“SAYA”

Saya menarik napas dalam-dalam dan berhasil mengangkatnya. Aku membunuh Yvonne.

Wajah Duke, yang memahamiku, mengeras seperti patung batu.

Sekarang dia tidak bisa melihat tubuh putrinya, yang telah diambil oleh penjahat itu. Aku menahan nafas menunggu jawabannya.

Meskipun agak menyakitkan untuk dibenci lagi oleh orang-orang yang saya rasa sedikit akrab sekarang, tetapi itu adalah sesuatu yang harus ditanggung selama saya memilih untuk tinggal di sini.

Tidak sampai sekarang aku telah mengalaminya selama ini, dan itu tidak sampai … “Dia pergi …”

Setelah sekian lama, bibir Duke pecah-pecah. “Dia akan bisa beristirahat dengan damai.”

Saya menatapnya dengan heran.

Sekarang Duke tahu segalanya, tetapi bukankah itu psikologi manusia?

“Saya tidak berpikir saya dapat dengan mudah memisahkan Leila dari putri saya. Sekarang Yvonne bisa beristirahat dengan damai. ” Tapi dia menerima kematian putrinya dengan susah payah.

Terima kasih, Penelope.

Duke memberi saya penghargaan tak terduga dengan wajah yang sangat menyimpang. Itulah akhir percakapan dengannya

* * *

Setelah dipukul dengan taring naga emas, Putra Mahkota tertidur lelap.

Dokter dan penyihir istana berkata itu karena racun Naga Emas.

Ketika tubuh Putra Mahkota selesai diperiksa, mereka mengatakan akan membuka matanya sendiri setelah semua racun keluar dari tubuhnya.

Kembali ke kamar tidur setelah melihat Duke pergi, aku duduk diam di samping tempat tidur dan memandang wajah pucat Putra Mahkota.

Saya berpura-pura baik-baik saja di depan orang lain, termasuk Duke dan Cedric, tetapi kegugupan saya memakan saya setiap detik.

‘Bagaimana jika saya terlambat?’

Bukankah ada sesuatu yang disebut Golden Time?

Jika saya telah melewatkan waktu untuk menyelamatkan Callisto karena saya berkonflik di depan pilihan… Ketika saya memikirkan itu, saya tidak bisa diam karena saya tidak bisa bernapas dan saya tidak bisa tenang.

Aku melompat berdiri dan mendekati sisi tempat tidur.

Dan saat itulah saya mengulurkan tangan dan menyentuh hidungnya.

Mata tertutup pria itu bergerak seperti tersentak, karena itu hanya ilusi. Dan segera kelopak matanya terbuka dan saya melihat matanya yang merah menyala.

“… Apa aku masih bermimpi?”

Suaranya serak dan kasar setelah sekian lama.

Pria yang menatapku dengan tatapan bingung, tiba-tiba bergumam dengan cemberut. “Jika itu mimpi, itu akan sedikit menyakitkan.”

Sambil menahan napas, aku berhasil membuka mulut dan bertanya. “Apakah kamu ingin itu menjadi mimpi?”

“Tidak.”

Tak- Pada saat itu, dia meraih tanganku, yang tersangkut di bawah hidungnya dan menariknya lurus ke depan.

“Tidak mungkin.”

Dunia terbalik tanpa ada waktu luang. Ketika saya sadar lagi, saya sedang berbaring di atas Callisto. “Hei, apa ini…?”

“Sekarang aku merasa seperti akan hidup.”

Dia memelukku erat seolah-olah aku akan menghilang kapan saja. Dia membenamkan wajahnya di rambutku dan menarik napas dalam-dalam beberapa kali.

Untuk sesaat, saya merasa malu dengan perilakunya yang tiba-tiba, dan saya menyadari fakta bahwa dia adalah seorang pasien dan berhenti meronta.

Sementara itu, dia mengangkat tangannya yang melingkari punggungku dan menggagap rambutku, dan segera menyentuh wajahku seolah akan mematahkannya.

“Kamu belum merasa sehat, jadi sebaiknya kamu tidak melakukan ini. Berangkat.” “Ya, benar.”

“Apakah tidak apa-apa ?!” “Tidak masalah.”

Dia terus menyentuh wajahku, menciumnya.

Saya mengerutkan kening karena saya tidak tahu apa yang sedang terjadi, tetapi segera menyadari mengapa dia melakukannya dan saya kehilangan energi.

Callisto memastikan aku nyata. Aku bisa merasakan tangannya gemetar saat dia merawat wajahku lagi. Dia dengan lembut menekan leher utama.

“Apa yang terjadi?”

Dia akhirnya melepaskan wajahku. Aku dengan hati-hati turun dari atasnya dan berbaring di sampingnya. Dia tidak bisa mengalihkan pandangannya dari setiap tindakan saya, tetapi dia mengucapkannya lagi seperti dia berbicara kepada dirinya sendiri.

“Aku yakin aku bersiap-siap sebelum membuka mata.” Siap untuk apa?

“Untuk menghadapi neraka tanpamu.”

Kata-katanya membuatku tidak bisa berkata-kata. Callisto melanjutkan, mengerutkan kening di belakang hidungnya.

“Sebenarnya saya agak takut. Aku takut jika aku membuka mataku, itu akan terjadi setelah kamu menghilang. ” “”

“Aku hanya ingin mati jika bukan kamu yang ada di depanku”

Monolognya, yang sepertinya berbicara pada dirinya sendiri, tiba-tiba membuatku menangis. “Dasar brengsek, bagaimana aku bisa menyelamatkanmu!”

Tanpa sadar, aku mengangkat tinjuku dan berteriak, ‘meninju’ dadanya.

“Kamu bilang kamu akan mengejarku! Mengapa Anda mengubah kata-kata Anda? ” “Ugh.”

“Aku jatuh cinta padanya dan menyelamatkanmu sebanyak yang aku bisa. Bagaimana dengan itu? ” Dia buru-buru meremehkanku.

“Aku melakukan kesalahan. Jangan marah, Putri. ”

Sosok seperti anak anjing yang lembut melemahkan hatiku. ‘Tidak sampai meledak seperti ini’

Aku meratap di dalam hatiku, menjatuhkan tinju yang telah aku angkat untuk memukul sekali lagi. Callisto, yang menatapku dengan lembut, segera tersenyum lebar dan bertanya. “Kenapa kamu tidak pergi? Anda ingin pulang ke rumah. ”

Tatapan halus di matanya, yang dengan jelas menunjukkan apa yang ingin dia dengar, tiba-tiba menimbulkan sedikit dendam.

“Hanya buang-buang uang.” “Apa? Uang?”

“Ya, uang.”

Melihat wajah Putra Mahkota yang bodoh oleh kata-kataku membuatku merasa sedikit lega. Saya tidak mengatakan sesuatu yang salah, jadi saya menambahkan dengan tenang.

“Berkat tambang berlian yang Anda berikan kepada saya, saya menjadi orang yang sangat kaya. Saya tidak bisa menghabiskan uang, jadi itu sia-sia, dan saya takut mati tanpa menghabiskan uang ini. ”

“Hah…”

Putra Mahkota tertawa seolah dia tercengang. “Aku sudah memikirkannya sebelumnya, tapi… kamu sombong.” “Jadi kamu tidak menyukainya?”

“Hah? Senang rasanya memiliki kekasih yang kaya. ”

Aku memelototi dia, yang mengubah kata-katanya dengan cekatan. Bahkan dengan penampilanku, Putra Mahkota menyeringai dan mengulurkan tangannya.

“… Terima kasih sudah tinggal.”

Aku bisa merasakan kehangatannya di pipiku. Tapi entah kenapa, wajahnya tidak terlihat terlalu cerah. Aku mengulurkan tanganku dan menyentuh pipinya.

“Apa yang salah dengan ekspresi pria yang mengucapkan terima kasih.”

“Aku sangat senang kamu tidak pergi. Saya sangat senang saya bisa menangis ”

Dia menarik tanganku dan mencium punggung tanganku. Lalu dia menunduk untuk menghindariku, membaca dengan suara kecil.

“Saya khawatir saya telah membuat Anda meninggalkan rumah Anda yang selalu Anda telusuri.”

“………”

“Jika nanti kamu menangis dalam penyesalan dan ingin kembali, lalu apa yang harus aku lakukan?” Saya membuka mata lebar-lebar karena kata-katanya yang tidak terduga.

Saya hanya berpikir dia ingin saya tetap tinggal, tetapi saya tidak tahu dia akan khawatir tentang itu.

Di tengah-tengah ini, saya patah hati karena dia tampaknya mengkhawatirkan saya, tetapi dia sama sekali tidak percaya kepada saya.

“Yang mulia.”

Aku dengan lembut mengambil tangan yang dipegangnya, dan meletakkannya kembali di pipinya. Untuk mengangkat wajahnya, melakukan kontak mata.

Melihat kembali pada pupil merah sehingga dia bisa mendengarku lagi, aku mengucapkan kata demi kata dengan jelas. “Saya tidak menyerah, saya hanya mencoba mencari tahu pilihan mana yang lebih baik.”

“Pilihan yang lebih baik?”

“Iya. Mana yang lebih menguntungkan dan mana yang lebih baik jika saya ada di sini. ” Saat Calisto tertidur, aku mempertimbangkan secara rasional, dengan mengeluarkan emosi sebanyak mungkin. Terlepas dari segalanya, realitas saya saat ini, terus terang, keras.

Saya punya uang untuk belajar dan bermimpi. Saya bisa melakukan apapun yang saya inginkan. Bisakah saya melakukannya lagi karena saya menderita kanker perut dengan melakukan tiga putaran pekerjaan paruh waktu?

Tetapi saya tidak ingin menghabiskan uang mereka dengan santai setelah berbaikan dengan orang-orang yang hanya saya sesali ketika saya menjadi orang yang suka sayuran.

‘Jalani hidupmu dalam penyesalan.’

Untuk memberi mereka kejutan besar terakhir. Konflik saya, yang didasarkan pada kepentingan, berakhir lebih sederhana dari yang saya kira.

“Tidak peduli seberapa banyak saya memikirkannya, pengeluaran saya telah tumbuh begitu besar sehingga saya rasa saya tidak dapat menanganinya di sana.”

“Pengeluaran?”

“Iya. Saya seorang wanita yang penuh perhitungan dan sangat sombong, seperti yang Anda katakan. ”

Ketika saya menjawab dengan nakal, dia menatap saya dengan mata memandang seolah itu aneh baginya. Saya menambahkannya seolah-olah saya tidak ragu.

“Dan, yah, sebagai tambahan, aku tidak tahu kapan kamu akan kembali padaku.” Saat itulah kelegaan muncul di wajahnya.

“Saya tidak peduli. Tidak peduli berapa banyak uang yang Anda belanjakan, atau dengan permata itu keluar. ”

Putra Mahkota kembali dengan ekspresi lucu di wajahnya, dan menerima kata-kataku dengan cara yang lucu. “Oh ya, haruskah aku memberimu kunci harta karun di Istana Kekaisaran?”

“Apa? Kunci perbendaharaan? ”

“Ya, sekarang kamu telah membunuh Leila, dan sekarang aku memiliki Segel di tanganku, jadi aku adalah Kaisar. Jadi aku akan menjadi penjahat langka yang menghamburkan uang negara denganmu? ”

“Tidak, terima kasih. Bagaimanapun, Anda tidak bisa bercanda seperti itu. ”

Aku melepaskan tanganku dari wajahnya dan berbaring telentang, setelah apa yang dia katakan dan lakukan. Setelah jeda singkat.

Tidak lama kemudian, saya merasakan hangatnya memeluk pinggang saya.

Aku mencintaimu, Penelope.

Mendengarkan bisikannya yang menenangkan dari belakang, aku memejamkan mata. Itu adalah waktu istirahat yang telah lama ditunggu yang akhirnya menghampiri saya.

KISAH UTAMA TELAH SELESAI





Death Is The Only Ending For The Villain - Chapter 231 Tamat