Light/Dark

Daughter of the Emperor - Chapter 453

Membaca Novel BerjudulDaughter of the Emperor - Chapter 453 . baca novel lainnya ya. Daftar koleksi Novel ada pada menu Daftar Novel.
Daughter of the Emperor - Chapter 453

Bab 453

Kapan itu Kapan dia bisa bahagia?

Assisi menangis sementara bisikan ayahnya selalu mengelilingi kepalanya.

‘Jika kamu menjadi baik, kamu bisa.’

Karena itu, Assisi berusaha bersikap baik. Dia mendengarkan dengan baik, tidak menangis, dan menahan setiap rasa sakit yang diberikan kepadanya. Dia hanya bertahan. Semua karena dia ingin bahagia.

Melihat kembali sekarang, dia menyadari betapa putus asa dia, tetapi pada saat itu, itu adalah satu-satunya kebenaran yang diketahui Assisi. Jika dia memilih untuk tidak mempercayai kata-kata itu, tidak ada cara lain dia akan hidup. Bahkan ketika semua orang menyangkal metode hidup itu, dia berpegang teguh padanya.

Jika itu tidak benar, maka dia tidak punya apa-apa lagi.

Tidak peduli betapa menyakitkan dan sulitnya masa-masa itu, dia tidak pernah menerima cinta orang lain. Dia tidak ingin mempercayai kebenaran itu, yang memang benar. Semua orang mencoba memberitahunya, tetapi dia tidak bisa mempercayainya.

Mengapa dia masih hidup jika dia tidak dicintai?

Tidak peduli seberapa baik dan baik dia, dia tidak pernah merasa bahagia.

Seolah-olah mengolok-olok Assisi, kebahagiaan selalu lari ke tempat-tempat yang tidak bisa dia jangkau. Karena itu, dia menyerah pada kebahagiaan.

Setelah itu, semuanya terasa nyaman.

Kemudian, Caitel, yang telah dibakar sampai mati pada usia tiga belas, kembali pada usia sembilan belas.

Pemberontakan Caitel memuntahkan bau darah di bekas negara Agrigient itu. Ayah Assisi terhanyut oleh kegilaan dan pedang di tangan Caitel.

Itu adalah tugas yang mudah untuk membunuh wanita yang tidak pernah memegang pedang di tangan mereka. Assisi tidak pernah tahu bahwa ayahnya, yang selalu mencari dan menginginkan ibunya kembali, akan membunuhnya. Pada saat Assisi masuk ke kamar ibunya, perbuatan itu telah dilakukan.

“Kamu di sini.”

Bersimbah darah, ayah Assisi menyapa.

“Ayo sekarang. Aku akan mengirimmu bersamanya. Ayo pergi bersama! ”

Mengangkat pedangnya bisa mencegahnya, tetapi pria itu adalah ayahnya, jauh lebih tua dari Assisi, pria yang berpengalaman dalam bidang pedang. Sementara itu, Assisi tidak bisa mengangkat senjatanya.

“Kamu adalah anak yang terkutuk. Anda akan membawa semua orang ke neraka. Bahkan jika kamu mati, ini tidak akan berakhir. Kamu adalah iblis itu sendiri! ”

Dia pikir itu tidak mungkin benar. Tidak, dia tidak puas dengan segalanya. Apakah dia benar-benar anak terkutuk yang membuat orang tuanya tidak bahagia? Itukah sebabnya ayah dan ibunya berpisah? Apakah itu semua salahnya? Dia mencoba menyangkalnya, terus menyangkalnya.

Namun, pemandangan di hadapannya menghancurkan segalanya. Kemalangan di mana-mana: hal-hal sulit untuk digunakan. Sakitnya terasa begitu familiar. Dia bisa merasakan dirinya hidup meskipun kulitnya terbakar.

Pemandangan yang terbentang tepat di depannya sangat sengit.

“Jangan mati.”

Ketika dia bangun, ayahnya atau pedang itu tidak ada lagi. Hanya seorang pria di tanah, menggendong ibunya.

“Kamu tidak bisa mati.”

Suara rendah Caitel. Saat dia mengangkat kepalanya, dia hanya melihat Caitel terengah-engah di genangan darah.

“Bangun.”

Tidak peduli dia menebas ayahnya. Terlalu banyak yang terjadi untuk peduli tentang itu.

Tidak ada alasan bagimu untuk mati.

Mereka tidak keberatan dengan darah di sekitar mereka; saat itulah Caitel berbicara kepada Assisi yang diam.

“Kenapa mati di tangan manusia itu, bodoh.”

Pisau darah merah menetes di tanah.

Pemandangan itu membuat Assisi sengsara.

Tidak peduli apa yang terjadi. Bahkan jika Assisi meninggal, dia tidak akan menyesali momen itu.

Karena itulah hidupnya, dan kematian sama sekali tidak membuatnya takut.

Namun, fakta bahwa dia tidak dicintai memotongnya lebih dalam dari pedang. Dia merasa sangat sakit sampai lupa merasakan sakit.

“Mengapa hanya saya yang hidup?”

Bagaimana saya tahu itu?

Respon yang acuh tak acuh dan dingin.

Assisi menggelengkan kepalanya. Dia tidak tahu, tapi ada satu hal yang dia mengerti.

Dia mengangkat pedang ayahnya ke lantai. Pedang berlumuran darah itu memiliki warna merah menjijikkan. Caitel merasa gugup tapi tidak bergerak untuk menjatuhkannya. Dia tidak mencoba bunuh diri; dia ingin mati, tapi tidak bisa.

Karena dia tahu bahwa jika dia mati, dia tidak akan pernah diselamatkan.

Assisi menjatuhkan pedangnya dan berlutut di tanah.

“Aku akan menjadi ksatria Yang Mulia. Saya akan membayar dosa orang tua saya di bumi ini. Ini adalah kehidupan yang Yang Mulia selamatkan, jadi tolong gunakan saya. ”

Alasannya untuk hidup telah hilang, tetapi dia tidak bisa mati.

“Jadi saya membayar dosa-dosa saya.”

Air mata jatuh dari kedua mata mereka.

“Tolong bunuh saya.”

Dia berpikir bahwa dia tidak akan diterima. Dia percaya bahwa anak yang tertutup tanah seperti Assisi tidak akan pernah diakui. Namun, jawaban Caitel mengejutkan.

“Baik.”

Tuannya, yang tidak mendorong atau mendekati siapa pun.

Orang seperti itu pernah memegang tangan Assisi.

“Tetapi jika kamu bersamaku, kamu tidak akan pernah diselamatkan.” Kata Caitel.

“Tidak apa-apa.”

Assisi mengangkat kepalanya sambil tetap memegang tangan Caitel.

“Bahkan jika saya tidak akan pernah diselamatkan. Aku akan menggunakan hidupku untukmu. ”

Sebuah tangan hangat menghiburnya.

Tabut III

Kalender Hadeian 519, 16 Juli, oleh Ferdel.

Kami tidak tahu apakah Ria kami jenius atau penjahat.

Terkadang dia memiliki ide-ide cemerlang, tetapi ketidakdewasaannya terlihat ketika saya mempraktikkan visinya.

Caitel mengira anaknya, Ria, adalah sejenis jenius.

Sangat lucu!

Kalender Hadeian 526, 16 September, hujan.

Saya tidak tahu sudah berapa lama saya menulis buku harian ini. Terkadang, Perdana Menteri adalah peran kecil, tetapi peran kecil ini adalah perubahan besar bagi Yang Mulia.

Kalender Hadeian 528, 12 Mei, angin badai bertiup.

Saya senang Ria tumbuh dewasa. Saya merasa tidak enak karena dia tidak memiliki ibu kandung bersamanya, tetapi melihat sang putri mengikuti saya, saya merasa kasihan padanya. Ketika dia masih muda, dia bahkan tidak mau makan dengan saya di sampingnya, tapi sekarang dia tumbuh menjadi dewasa tanpa saya…

Kalender Hadean 528, 6 Juni.

… Bajingan bodoh Caitel.

-diary dari orang tak dikenal ditemukan di dalam istana-





Daughter of the Emperor - Chapter 453