Light/Dark

Dangerous Fiancee - Chapter 188

Membaca Novel BerjudulDangerous Fiancee - Chapter 188 . baca novel lainnya ya. Daftar koleksi Novel ada pada menu Daftar Novel.
Dangerous Fiancee - Chapter 188

Bab 188

Bab 188: Bab 187

Giyom berbalik mendengar suara itu. Responsnya lebih cepat dari yang dia harapkan. Akibatnya, pintu yang baru saja terbuka terhalang oleh lengannya dan ditutup dalam waktu kurang dari dua detik.

Untungnya, dia lebih pendek dari Giyom.

Mata hijaunya yang cerah bersinar terang di bawah sinar matahari sore. Di bawah lengannya yang terentang, dia melihat sekilas celah antara pintu dan tubuhnya, seolah dia menghargai lukisan yang bagus. Memang, itu terjadi dalam sekejap mata.

“Apa yang kamu lakukan di sini? Bukankah Sir Ober ada? Pelayan yang kutemui di pintu depan mengatakan dia ada di kantor… ”Dia dengan berani bertanya dan melangkah mundur.

“Giyom, antarkan dia ke dalam. ”

Seolah sudah mendengar keluhannya, suara Ober terdengar dari belakang punggung Giyom.

Baru kemudian Giyom membungkuk padanya dan meninggalkan pintu. Sadar terlambat, Cordelli dengan cepat membantunya.

Ketika dia memasuki ruangan melalui pintu yang terbuka lebar, Annette, yang berdiri di depan lemari berlapis lemari, menyapanya dengan sedikit mengangkat gaunnya.

Ober berjalan ke arahnya dengan tenang.

“Semoga sang dewi memberkati wanita cantik ini.”

Napas panasnya tersebar di sarung tangan renda tipisnya.

Saya berharap Anda mendapat restu dari dewi Anthea!

Ketika dia hendak menarik tangannya setelah memberi salam, dia tiba-tiba merasakan seseorang menariknya dari sisi lain. Saat dia mengira dia jatuh, dia merasa pusing dan seseorang menangkapnya dari belakang. Dia nyaris tidak berdiri, memegang tangannya melingkari pinggangnya ketika dia merasakan napas asing di lehernya.

“Aku mencium aroma yang sangat harum darimu. Apakah Anda berguling-guling di taman bunga sebelum Anda datang ke sini? ”

Dia berpikir, ‘Apakah orang ini gila? Bukankah dia cabul? ‘

Menahan keinginan untuk bertanya padanya, dia diam-diam memberi isyarat kepada Cordelli dengan mata.

Cordelli, yang memerah seperti apel matang, melihat matanya dan mengangkat mulutnya. Mengingat kipas di tangannya bergetar, Marianne akan menggunakan keterampilan pertahanan diri yang dia pelajari dari Nyonya Charlotte jika Cordelli tidak menghalanginya.

“Baiklah, aku mandi dengan parfum mawar pagi ini… Mungkin karena itu.”

Menanggapi jawabannya, Ober menunduk dalam-dalam. Cordelli, berdiri di depannya, mencoba membuat ekspresinya selembut mungkin, tetapi dia tidak bisa berhenti mengerutkan kening.

Dia merasa tidak enak ketika nafas pria paling tidak menyenangkan di dunia menyentuh tubuhnya. Dia merasa menyentuh katak yang menjijikkan akan lebih baik dari ini.

“Aku akan segera membelikan beberapa botol parfum baru untukmu. Bunga bakung, mawar, akasia, dan daffodil yang Anda suka… Apa lagi yang Anda inginkan? Ceritakan apa saja. Biarkan aku memberimu segalanya. ”

“Terima kasih. Cukup. ”

Marianne dengan cepat menjawab, membalikkan lengannya. Lengannya yang melingkari pinggangnya sepertinya sedikit mengendur, tapi dia memeluknya dengan erat.

“Ober. Wajahmu terlihat sedikit lelah. Apakah kamu baik-baik saja?”

Dia mengulurkan tangan dan menyentuh pipinya dengan lembut. Tentu saja, wajah Ober cukup baik, dan dia sama sekali tidak khawatir bahkan jika keadaannya jauh lebih buruk dari sekarang. Tetapi dia harus melakukannya untuk mengubah topik.

Dia mencuci otak dirinya sendiri bahwa itu adalah orang lain yang memeluknya sekarang.

Seseorang seperti Eckart, rambut keemasan dan mata biru yang cukup berkilau untuk membutakannya, seorang pria yang selalu bersalju dengan banyak pekerjaan tidak dapat tidur dengan mudah sampai cahaya bintang fajar pertama menghilang, seorang pria yang duduk di sampingnya memegang lengan bajunya di malam guntur dan hujan, seorang pria yang merasa iri dengan masa lalunya yang sudah tidak ada lagi …

Segera matanya melihat Ober dipenuhi dengan kecemasan yang ekstrim. Dia hampir menangis.

“Saya baik-baik saja. Apakah saya terlihat sangat pucat bagi Anda? ”

“Ya. kamu terlihat agak kuyu… Ah, kamu mendapat tamu istimewa dari Faisal kemarin. Bukankah kamu tidur nyenyak karena harus memperhatikan banyak hal? ”

“Yah, aku pergi tidur sedikit lebih lambat dari biasanya …”

“Lihat. Anda tidak bisa menipu mata saya. Kapan Lord Akad kembali? Kecuali jika Anda tidak harus mengurusnya secara langsung, mengapa Anda tidak membiarkan pelayan Anda yang melakukannya? Dia bilang dia datang untuk menyampaikan belasungkawa atas almarhum Duke Hubble, toh tidak bertemu denganmu. Saya pikir Anda melakukan tugas Anda dengan memberinya kemudahan. ”

“Yah, aku sudah bertingkah seperti itu. Dia mungkin akan kembali hari ini atau besok, jadi jangan terlalu khawatir. ”

Meskipun dia tidak bisa mempercayainya sepenuhnya, Shahar akan segera meninggalkan Milan, jika Ober benar. Mungkin dia akan kembali ke Kekaisaran Faisal, atau pergi ke tempat lain.

Jika tidak, itu berarti tidak ada yang bisa menemukannya.

“Ngomong-ngomong, kita ada kompetisi seni bela diri besok,” gumam Ober seolah itu bukan masalah besar, ketika dia mencoba mengumpulkan intelijen untuk Eckart,

Tapi dia bisa merasakan semacam tekanan dari respon singkatnya.

“Ya Tuhan. Saya tidak tahu itu. Sudah besok? Sepertinya kemarin saya sangat khawatir ketika musim hujan akan berakhir. ”

“Karena cuacanya bagus, perjamuannya akan menyenangkan.”

“Saya berharap begitu. Saya telah menantikannya karena saya banyak menunggu. ”

“Kamu belum melupakan hadiah yang aku siapkan untukmu, kan?” Ober berkata penuh arti. Marianne tersenyum cerah dan mengangguk.

“Tentu saja. Kamu bilang itu ksatria hebat. Sebenarnya, saya punya banyak harapan karena itu. Semua orang di ibu kota tahu bahwa Anda memiliki mata yang tajam, jadi saya pikir ksatria yang Anda sebutkan akan luar biasa. Aku bahkan tidak bisa membayangkannya. Sepertinya dia adalah kesatria yang jauh lebih kuat dari Iric. ”

Tidak peduli apa yang kamu bayangkan, dia mungkin tidak akan mengecewakanmu.

Ober tidak menganggap kerendahan hati sebagai kebajikan. Dan dia tahu itu dengan baik, jadi dia merasa sedikit gugup ketika mendengar itu.

‘Jika ksatria itu begitu hebat seperti yang dia katakan, aku ingin tahu apakah dia mungkin salah satu yang paling kompeten. Mungkin itu Kiara, si pembunuh. ”

Meskipun Iric sebagian besar berada di sisinya, dia takut dia mungkin tidak bisa bergerak dengan bebas jika tahi lalat Ober ditugaskan sebagai pengawalnya setelah mencetak hasil yang baik dalam kompetisi seni bela diri besok. Tapi gerakannya yang terburu-buru hanya akan mengundang kecurigaan dan kebencian Ober, jadi sulit baginya untuk menghalangi anak buah Ober mendapatkan nilai bagus meskipun dia tahu trik licik Ober.

“Oh ngomong – ngomong…”

Setelah beberapa kecemasan, dia menatap Ober lagi. Tatapannya bercampur dengan kehidupan dan kelelahan tertuju padanya dari dekat, saat dia berkata, “Bagaimana aku tahu bahwa ksatria adalah hadiahmu untukku? Dapatkah saya mengidentifikasi dia jika saya terus menunggu? ”

“Anda secara alami akan tahu sebelum kompetisi dimulai.”

“Betulkah? Sepertinya ini adalah permainan yang menyenangkan, seperti perburuan harta karun yang biasa saya lakukan ketika saya masih muda. ”

Marianne sengaja membuat ekspresi bersemangat.

“Itu adalah kiasan yang fantastis. Jika Anda menemukan hadiah saya dan meletakkannya di tempat yang tepat, Anda menang. ”

Menganggapnya bodoh, Ober rela tersenyum padanya. Tatapannya ke arahnya, seolah-olah dia sedang melihat anak yang belum dewasa, sebenarnya adalah jebakan yang pasti untuk menipu dirinya sendiri.

Dia mengira Marianne adalah sandera berharga yang bisa dia manfaatkan. Dia seperti bidak catur yang tidak berani disentuh kecuali dia mendorongnya keluar di tengah papan catur terlebih dahulu. Dia seperti seorang pelawak yang bersembunyi di tangannya sejak awal. Dia seperti kartu kemenangan yang menentukan bahwa bahkan jika itu ada di tangan orang lain, dia akhirnya akan mengambilnya kembali.

“Semoga Dewi Kemenangan Kader memberkati keputusanmu besok.”

Ober sangat menyukai kebodohan Marianne, tetapi dia masih tidak menyadari fakta bahwa pengkhianatannya selalu didasarkan pada semua pengkhianatan yang dia rencanakan. Dia juga tidak menyadari kebenaran bahwa ketidaktahuan dan cintanya akan tetap tidak berubah atas nama penghinaan dan kebohongan.





Dangerous Fiancee - Chapter 188