Light/Dark

City of Sin - Book 5 Chapter 5

Membaca Novel BerjudulCity of Sin - Book 5 Chapter 5 . baca novel lainnya ya. Daftar koleksi Novel ada pada menu Daftar Novel.
City of Sin - Book 5 Chapter 5

Book 5 Chapter 5

Perang Para Dewa

Saat Richard sibuk dengan berita mengejutkan tentang dirinya di Faust, lanskap politik di Faelor telah berubah total. Para penyembah ketiga dewi itu sangat tegang selama beberapa hari terakhir, setelah menerima ramalan tanpa henti dari dewa mereka yang memerintahkan mereka untuk meningkatkan kecepatan.

Migrasi Dewi Hutan dan Dewi Perburuan belum selesai. Meskipun sumbangan masing-masing 200.000 emas dari Richard, dan gereja mereka sedikit lebih kecil dari Dewi Spring Water, pembangunan gereja mereka masih berlangsung.

Selama beberapa hari terakhir ini, Faylen dibanjiri kekhawatiran. Dialah satu-satunya yang dapat mendengar berita paling penting, dan dia bersembunyi di gedung gereja sepanjang hari saat dia memeriksa semua buku relevan yang dapat dia temukan.

Akhirnya, dia mengenakan gaun kasual dan bergegas ke kamp Richard untuk bertemu Kellac, Zendrall dan Mito secara rahasia. Di dalam tenda ada seorang jenderal tinggi bernama Andrieka, orang yang benar-benar tanpa emosi yang selalu mengenakan Armor berat. Tidak ada yang tahu apa-apa tentang identitas atau asalnya, tetapi dia telah muncul tepat sebelum kepergian Richard dan Richard sendiri telah menginstruksikan bahwa dia harus diizinkan untuk duduk di setiap pertemuan meskipun hanya level 13.

“Kami dapat memastikan bahwa perang suci baru akan segera terjadi. Itu bisa meletus kapan saja, dan akan terjadi antara Valor God dan Nonaku. Dewi Perburuan dan Dewi Hutan juga akan bergabung dalam pertarungan. Aku telah mempelajari gerakan Gereja Valor, dan aku dapat memastikan bahwa akan ada tindakan di dunia sekuler juga. Lord Richard akan menjadi elemen penting dalam perang, aku ingin bertemu dengannya dengan segala cara”

“Jika ini benar, maka Neian akan menempatkan setidaknya satu Anak atau avatar untuk melawan kita. Kami mungkin tidak bisa menahan kekuatan seperti itu. Aku setuju, kami akan segera memberi tahu Lord Richard” jawab Kellac. Dia telah ditugaskan sampai Richard kembali, dan tanpa pendapat dari Andrieka dan Zendrall dia harus menjadi orang yang meyakinkan Faylen. Sebagai mantan Priest dari Highland Wargod, dia juga mengerti bagaimana perang suci bekerja dengan baik.

Faylen mengangguk dan pergi, setelah itu Andrieka segera mengirim seorang prajurit Archeron dengan dua drone ke Norland. Richard telah pergi dengan hampir semua pengikutnya dan sebagian besar pasukan kelas atas, jadi meskipun tidak banyak perbedaan dalam jumlah, Bluewater pada dasarnya hampa.

Saat itulah gelombang besar warga baru menjadi bumerang. Tidak ada cara untuk menyembunyikan pergerakan seperti itu dari dunia luar untuk waktu yang lama, jadi setiap calon penyerang baru mengetahui betapa lemahnya kota itu juga. Richard percaya dia telah cukup menakuti siapa pun yang mungkin berpikir untuk menyerang, tetapi sekarang situasinya telah berubah.

Setelah utusan dikirim, Kellac mulai memobilisasi pasukan sekaligus. Dia juga memulai upaya untuk memperkuat pertahanan kota. Namun, berita itu semakin memburuk dari hari ke hari. Keluarga Kerajaan Sequoia telah bersekutu dengan Kekaisaran Iron Triangle dan diam-diam memobilisasi pasukan mereka. Kerajaan Baruch juga telah mengumpulkan kekuatan besar-besaran di perbatasan mereka, dengan banyak bangsawan di sekitarnya juga menjadi aneh.

Banyak penguasa Faelor menjadi sibuk selama beberapa hari terakhir. Misalnya, raja tua Kerajaan Sequoia telah kelelahan dalam pertemuan rahasia dengan tiga kardinal dari Gereja Valor selama dua hari penuh. Biasanya ahli warisnya akan mengambil pekerjaan itu, tetapi putra mahkota telah terbunuh dalam invasi Raymond. Pada akhirnya, kedua belah pihak mencapai kesepakatan.

Alasan penting keputusan untuk menyerang adalah hilangnya Richard secara tiba-tiba bersama sebagian besar pengikut dan elitnya. Bloodstained Lands hanya memiliki satu penyihir sub-legendaris yang melindunginya, membuatnya menjadi bukti bahwa sesuatu yang penting pasti telah menarik pasukan Richard pergi. Tanpa Richard dan pengikutnya yang menakutkan, pasukan berkekuatan 20.000 yang tersisa di Bluewater tidak banyak sama sekali.

Yang harus mereka lakukan hanyalah meratakan gereja ketiga dewi sekaligus. Begitu Neian menyerap kekuatan para dewi, Richard akan menjadi tak berdaya tidak peduli seberapa kuat dewa yang mendukungnya. Bagaimanapun, fakta bahwa dewa ini memilih untuk tidak memperluas pengaruhnya ke Bloodstained Land memperjelas bahwa ada wilayah besar lain tempat dia mendapatkan kepercayaan. Sesuatu mungkin telah terjadi di wilayah yang membuat Richard pergi.

Keputusan rahasia serupa diadakan di berbagai tempat, beberapa berhasil dan lainnya tidak begitu banyak. Bloodstained Land saat ini seperti seorang wanita muda yang ditelanjangi dan dibuang ke jalan, dan uang yang dapat dihasilkan di sana meninggalkan banyak buih di mulut. Banyak yang sudah mulai menyebut tempat itu Tanah dimana Emas Mengalir.

Di bawah tekanan yang sangat besar, Neian akhirnya meniup tanduk perang sepuluh hari setelah Faylen dan Kellac berdiskusi. Sejak invasi para astral beast, ini adalah keenam kalinya perang antar dewa meletus di Faelor.

Dalam kehampaan, kerajaan ilahi Neian mendekati ketiga dewi dan tentara yang tak terhitung jumlahnya terbang untuk menyerang. Ketiga dewi, pada gilirannya, untuk sementara bergabung dengan kerajaan dewa mereka untuk menekannya dengan kekuatan gabungan mereka.

Untungnya, Dewi Spring Water baru-baru ini berkembang menjadi dewa perantara dan Neian saat ini lebih lemah dari biasanya. Ketiganya berhasil menahan gelombang serangan pertama, menetap dalam perang gesekan di mana masing-masing pihak mencoba untuk menguras keilahian lainnya.

Di dunia fana, pasukan gabungan yang dibentuk dari Kerajaan Sequoia, Kerajaan Iron Triangle, dan enam Duke dipisahkan menjadi empat bagian dan mulai mengebor ke Bloodstained Land. Setiap jalur serangan sangat kuat, dengan cepat mendorong pertahanan perimeter yang ditetapkan oleh Kellac saat mereka menuju ke banyak kota oasis di Bloodstained Land.

Kellac tidak buruk untuk seorang Priest, tapi dia sama sekali bukan jenderal berpengalaman. Bahkan medan perang yang dia perintahkan secara pribadi didorong mundur, para prajurit pergi dengan sangat hancur. Dengan Richard tidak menunjukkan wajahnya sama sekali, bawahannya dari Kerajaan Sequoia telah memilih untuk menonton dari samping dan meninggalkan Bluewater dengan pasukan yang lebih sedikit untuk dimobilisasi.

Andrieka adalah kejutan paling menyenangkan dari semuanya. Jenderal misterius itu menunjukkan kendali yang luar biasa di medan perang, menjadi sangat luar biasa dalam kendali ksatria Shadowspear untuk meminimalkan korban yang mereka derita. Namun, bahkan dia hanya bisa mengulur waktu dan menunda kecepatan serangan musuh. Kerugian yang sangat besar dalam jumlah tidak bisa diimbangi, dan sementara koordinasi Andrieka sangat menakjubkan, taktik dan strateginya tidak banyak yang diinginkan. Beberapa dari keputusannya tampak sangat bodoh.

Dalam sekejap mata, setengah bulan telah berlalu. Kellac melakukan semua yang dia bisa, tetapi meskipun diperlambat, pasukan gabungan perlahan-lahan menggerogoti Bloodstained Land.

Richard tetap tidak bisa dihubungi selama ini. Gelombang utusan kedua dan bahkan ketiga dikirim ke Norland saat ini, tetapi portal tetap setenang danau tanpa angin. Tidak ada yang kembali sama sekali.

Saat situasinya berubah lebih suram, hati Kellac tenggelam. Saat dia mengumpulkan lebih banyak informasi tentang perang para dewa, dia sudah menebak bahwa aktivitas ilahi membekukan portal sampai batas tertentu. Ini mirip dengan bagaimana pasukan Raymond ditunda untuk memasuki Faelor selama sebulan. Richard kemungkinan besar bahkan belum mendapat kabar itu!

……

Sementara Bluewater telah kehilangan kedamaiannya, sebagian kecil orang tidak mengalami dampak sama sekali dari perang tersebut. Salah satu dari orang yang tidak terpengaruh ini adalah Raymond Joseph, yang melanjutkan kehidupannya yang menjemukan di halaman rumahnya.

Namun, pada suatu sore pintu ke halaman terbuka bukan untuk petugas yang mengantarkan makanannya, melainkan Mito.

“Magister!” Raymond meletakkan peta di tangannya, “Mengapa kau di sini?”

Dia berlari untuk menyambut penyihir tua itu. Meski Mito telah menyerah dan berubah menjadi salah satu bawahan Richard, hal itu tidak mengurangi kecintaannya pada pria tersebut. Ahli di tingkat Saint atau Grand Mage tidak diharuskan bekerja sampai mati untuk keluarga mana pun; untuk hanya menyerah ketika perang benar-benar hilang menunjukkan seberapa banyak upaya yang telah dilakukan Mito. Selain itu, Grand Mage ini telah menyelamatkan hidupnya beberapa kali sebelumnya.

Mito memindai peta di atas meja dan menyadari bahwa peta itu menggambarkan Bloodstained Land dan sekitarnya, “Kau juga khawatir tentang perang?”

“Aku hanya tidak melakukan apa-apa” canda Raymond, mulai membuat teh, “Tidak setiap hari kau bisa mengamati perang suci. Aku hanya pernah mengalaminya dalam hidup ku, dan aku masih sangat muda sehingga aku bahkan tidak bisa bergabung dengan garis depan sampai hampir berakhir”

Mito mengangguk dan tiba-tiba mendesah, “Raymond, aku datang untuk mengucapkan selamat tinggal. Aku akan bergabung dengan garis depan siang ini”

“Apa?” Raymond bertanya dengan kaget, “Kau ikut perang juga? Apa seburuk itu?”

 





City of Sin - Book 5 Chapter 5