Light/Dark

City of Sin - Book 5 Chapter 30

Membaca Novel BerjudulCity of Sin - Book 5 Chapter 30 . baca novel lainnya ya. Daftar koleksi Novel ada pada menu Daftar Novel.
City of Sin - Book 5 Chapter 30

Book 5 Chapter 30

Pengasingan

Ensio melihat sekeliling pada pembantaian yang terjadi di kediaman Sharon, mengendus sedikit udara sebelum menunjukkan senyum mengejek ke arah Voidbones, “Ah, guntur penghancur bintang. Master tetaplah Master, dasar bajingan menyedihkan, kau tidak bisa menyentuh dia. Tetap saja, sepertinya kau lebih baik dalam berlari sekarang; untuk berpikir kau belum mati …”

Tatapan Voidbones sedingin kematian, tubuh perlahan berjongkok seperti binatang saat dia berkata dengan suara parau, “Jangan pikir alam legendaris adalah segalanya. Aku tidak selemah dulu!”

“Oh?” Ensio terkekeh, “Aku setuju menjadi legendaris bukanlah segalanya, tapi sepertinya kau menginginkan Lawan. Kenapa tidak? Mari kita lihat apa kau bisa mengalahkan ku setidaknya sekali, sudah sepuluh tahun”

Api berbahaya menyala di mata Voidbones, api biru di sekelilingnya mulai membengkak. Dia tetap diam dan menunjuk ke atas, membentuk portal jarak pendek yang mengirimnya ke Teluk Floe. Dia menunggu di udara, menunggu untuk membebaskan dirinya dari sepuluh tahun trauma.

Ensio tidak terburu-buru. Dia pertama kali melihat ke arah Blackgold dan Fayr, dengan santai menjentikkan dua bola cahaya yang tenggelam ke dalam grand mage dan mengurangi dampak dari energi yang kacau. Dia kemudian berbalik ke arah Richard yang masih berjuang menuju kamar Sharon, ekspresi rumit melintasi wajahnya untuk pertama kalinya sejak kedatangannya. Dia akhirnya hanya menghela nafas, mengulurkan jari-jarinya untuk menembakkan bola cahaya lain ke arahnya, yang ini jauh lebih besar dari dua lainnya dan diisi dengan kekuatan hidup yang kuat yang menetralkan api biru.

“Cih … Seandainya aku bisa menyelamatkanmu nanti tanpa Master membunuhku …” Ensio menggelengkan kepalanya saat organ Richard diperbaiki, tubuhnya tiba-tiba menghilang saat dia muncul di hadapan Voidbones.

“Aku sudah lama menunggu, Ensi—”

“Hentikan omong kosong itu. Aku sedang dalam mood buruk sekarang, jadi cobalah yang terbaik untuk kabur atau kau mati”

“Kau pikir kau pasti akan menang? Hanya karena kau satu-satunya yang berperingkat legendaris?” Fitur Voidbones berkerut karena marah.

“Melawanmu? Tidak ada pertanyaan” jawab Ensio serius.

Tidak ada tanda peringatan saat cahaya warna-warni yang cerah menutupi kedua penyihir, perlahan menjadi seperti matahari kecil di langit. Cahayanya sangat terang sehingga membutakan semua Grand Mage yang mengamati pertempuran dari jauh.

Tidak ada yang tahu berapa banyak mantra yang ditembakkan satu sama lain, tetapi cahaya yang menyilaukan perlahan-lahan membakar lubang ke awan, hanya untuk memudar beberapa saat kemudian. Ensio dibiarkan berdiri sendiri, jejak portal masih berkilauan di kejauhan.

“Cih, dan dia kabur. Sialan …”Ensio menggelengkan kepalanya, tapi senyuman bangga muncul di wajahnya. Dia adalah satu-satunya jenius sejati di antara semua murid Sharon, yang memiliki potensi dan keterampilan terbesar.

Namun, dia tiba-tiba membuka matanya dan kembali menatap Deepblue, kebingungan terlihat di seluruh wajahnya. Dia tetap melayang di udara selama beberapa detik sebelum siluetnya menghilang sekali lagi.

……

Di dalam Deepblue, Richard perlahan membuka matanya. Dia tidak mengerti di mana dia pada awalnya, tetapi saat dia sadar kembali dia menjerit keras dan muncul dari tanah. Baru kemudian dia menyadari bahwa semua lukanya telah hilang, sangat kontras dari rasa sakit yang menyiksa yang membuatnya pingsan.

Dia mengangkat kepalanya untuk melihat kediaman rusak di sekitarnya, ekspresinya memucat saat dia segera berlari ke kamar Sharon. Namun, hanya dalam beberapa saat dia tiba-tiba berhenti dan berbalik.

Hal pertama yang dia perhatikan adalah Blackgold dan Fayr berdiri agak terpisah dari Grand Mage lainnya. Biasanya tidak akan ada perbedaan yang mencolok, tapi itu signifikan. Hal kedua adalah penyihir botak menatapnya dengan intens, matanya dipenuhi rasa ingin tahu.

“Halo, Richard” Ensio melontarkan senyum gagah, “Nama ku Ensio, aku juga salah satu murid Master”

Ekspresi Richard tiba-tiba menjadi dingin. Dia mengambil dua langkah mundur ke sisi ruangan, mengangkat pedang panjang elfnya yang jatuh ke tanah. Aura dingin dan mematikan meletus dari tubuhnya.

“Lumayan, kau masih memiliki kekuatan yang tersisa di dalam dirimu” kata Ensio dengan anggukan. Untuk sesaat, niat membunuh dalam aura Richard telah membuatnya tegang. Dia telah mencoba mengintip ke dalam jiwa Richard, tetapi terhalang oleh apa yang tampak seperti dunia lava mendidih.

“Di mana Voidbones?” Richard bertanya sambil perlahan mengangkat pedang ke posisi, “Apa hubunganmu dengannya?”

Ensio hanya mengangkat bahu, “Bajingan itu lari setelah aku memukulinya. Apa kau pikir kau akan hidup sekarang jika dia masih di sini?”

Richard tertegun sejenak sebelum mengkonfirmasi kata-kata Ensio melalui pandangan sekilas pada para Grand Mage. Ensio harus menjadi luar biasa untuk mengirim Voidbones kabur, membuatnya merasakan kelemahannya sendiri dengan lebih jelas. Sepertinya dia telah dicelupkan ke dalam Teluk, memadamkan lingkaran cahaya besar yang mengelilinginya sebagai Grand Runemaster dan komandan yang tak tertandingi.

Raut wajahnya mereda, tapi saat dia akan melepaskan pedangnya, wajah Ensio menjadi gelap, “Sekarang, keluarlah dari sini, kau bodoh. Terlalu lemah bahkan untuk membela diri dari Voidbones, kau mempermalukan Master. Aku mengambil alih Deepblue, kau tak perlu mengkhawatirkan diri mu lebih lama lagi”

Richard terkejut pada awalnya, tetapi ekspresinya berubah menjadi serius dan dingin sekali lagi, “Kmu takkan mengambil alih Deepblue”

Ensio tertawa terbahak-bahak, “Dan aku harus mendengarkan kerdil sepertimu? Kau bahkan belum menyelesaikan persiapanmu untuk menjadi grand mage, dan itu tidak masalah meskipun kau sudah melakukannya! Apa menurut mu sekelompok grand mage cukup untuk menjalankan Deepblue? Tanpa kemuliaan Master, apa kaupikir kau akan mampu melawan suku-suku di utara?”

Dia berhenti sejenak sebelum melanjutkan ejekan dinginnya, “Bahkan Voidbones konyol, dan dia setidaknya memiliki kesempatan untuk melawan suku-suku lokal. Hmph, apa kau tahu siapa musuh Master sebenarnya? Lupakan dia, bahkan aku tidak bisa menjamin bisa melawan mereka jika mereka menunjukkan diri! Aku tidak butuh beban mati di sini!”

“Beban. Mati?” Mata Richard menyipit saat darah mengalir ke kepalanya. Tubuhnya seperti terbakar dengan rasa malu yang tak terkatakan; ini adalah pertama kalinya ada orang yang memanggilnya beban mati di wajahnya! Dia adalah raja dari Archerons dan Royal Runemaster dari Sacred Alliance. Dia adalah Duke Faelor, dan seseorang yang diberkati oleh Eternal Dragon sendiri! Kapan dia pernah mengalami penghinaan seperti ini?!

Ensio tidak peduli dengan darah dan mata merah Richard yang mendidih, hanya tersenyum dingin saat dia mengulangi sekali lagi, “Ya, kau benar-benar Beban”

Kali ini, Richard terdiam. Semua amarah memadat di dalam lautan kesadarannya, memunculkan cahaya emas dari nama aslinya dari kedalaman garis keturunannya. Darah Archeron yang mendidih segera mendingin, menjadi padat dengan energi saat bersiap untuk menyerang.

Begitulah sifat dari nama aslinya. Dizmason, artinya kehancuran. Butuh prajurit yang terkumpul untuk memaksimalkan kehancuran seseorang di medan perang.

Rasa khawatir yang samar melintas di mata Ensio, tapi ekspresinya tetap tidak berubah, “Haha, kau tidak melihatnya, kan. Baiklah, mengapa kita tidak pergi bertarung?”

“Ensio!” Fayr tiba-tiba angkat bicara, “Richard sangat dihargai oleh Yang Mulia”

“Kudengar dia yang terburuk dari semua murid Master” kata Ensio dengan santai.

“Jika Anda menyakitinya, Yang Mulia akan—”

“Jika musuh sejati Master muncul sekarang, siapa yang kau inginkan di sini menangkis mereka? Apa kau pikir kalian delapan belas akan melakukannya? Akankah Richard? Atau apa kau benar-benar berpikir hanya bergandengan tangan dengannya sudah cukup?”

Fayr dibungkam. Tidak seperti Voidbones, Ensio dikenal karena integritasnya. Jika dia mengatakan bahwa bahkan Voidbones bukanlah tandingan musuh sejati Sharon, maka itu mungkin fakta. Itu berarti grand mage akan mati lebih cepat. Richard hampir tidak berguna dalam pertempuran tingkat tinggi seperti itu.

Saat Fayr memikirkan sebuah tanggapan, Richard hanya mengambil pedangnya dan menuju ke teras. Ensio terkekeh melihat pemandangan itu, segera menghilang dari tempat itu saat dia meninggalkan tiga kata, “Aku akan menunggu”

 





City of Sin - Book 5 Chapter 30