Light/Dark

Artifact Reading Inspector - Chapter 210 Tamat

Membaca Novel BerjudulArtifact Reading Inspector - Chapter 210 Tamat . baca novel lainnya ya. Daftar koleksi Novel ada pada menu Daftar Novel.
Artifact Reading Inspector - Chapter 210 Tamat

Bab 210 (SELESAI) – Epilog

Tiga tahun kemudian.

Di Samcheongdong, tempat pasangan muda sering datang karena restorannya yang bagus dan suasananya yang nyaman, telah dibangun hanok * dua lantai.

Bangunan itu cukup besar. Itu memiliki keindahan tradisi Korea yang elegan dan secara alami menarik perhatian.

Di pintu masuknya ada papan yang bertuliskan ‘Museum Seni Park Haejin’.

Setelah pintu masuk, di taman dengan pepohonan tua dan rerumputan, terdapat berbagai karangan bunga.

Orang-orang terus berdatangan.

Haejin berdiri dengan seorang wanita cantik.

Dia dulu terlihat seperti pria muda berusia pertengahan 20-an, tetapi sekarang dia terlihat seperti seseorang yang berusia pertengahan 30-an. Rambutnya abu-abu seperti pria paruh baya.

“Sudah kubilang, kamu seharusnya mengecat rambutmu …”

Eunhar membelai rambutnya, tapi Haejin meraih tangannya dan menggelengkan kepalanya.

“Apakah ada yang salah? Saya suka terlihat tua. Menjadi muda tidak membantu saya terlihat seperti seorang ahli. Saya harus terlihat agak tua seperti ini agar klien mempercayai saya. ”

Setelah kejadian di Antartika, dia kehilangan sebagian dari sisa hidupnya saat kehilangan sihirnya.

Namun, dia tidak menyesali keputusannya. Dia hanya bersyukur masih hidup.

Kemudian, sekelompok pria tua sejati masuk. Pria di depan adalah Byeongguk, yang hampir menjadi paman Haejin.

“Ha ha ha! Ini adalah Park Haejin yang terkenal. Dia mungkin juga keponakanku. Selamat! Ha ha ha!”

“Oh, sakit. Kamu kuat, dan itu sangat menyakitkan! ”

Byeongguk menepuk pundak Haejin dengan keras. Ketika Haejin memprotesnya, dia menoleh ke Eunhae dan memberi selamat padanya.

“Aku akan membuatnya berkencan dengan putriku, jadi aku sangat cemburu saat kau mengajaknya! Tapi sekarang dia telah membangun museum yang begitu besar… itu membuatku semakin cemburu. Ha ha ha!”

“Tapi Sujeong akan segera menikah…”

Byeongguk mengangkat bahu dan mulai membual tentang calon menantunya.

“Sebenarnya kamu benar. Gwangcheol rajin dan cakap. Tidak semua orang bisa lulus Ujian Kepegawaian Tinggi. Ini adalah salah satu dari tiga ujian tersulit! Saya tidak akan memberikan putri saya kepada pria yang lebih rendah, tentu saja… ”

“Haha, bagaimanapun, selamat.”

“Seharusnya pembukaan museum ini lebih memberikan ucapan selamat dari pada pernikahan putri saya, jadi saya membawa beberapa teman. Apakah itu baik-baik saja? ”

“Haha tentu saja. Aku akan mendapatkan beberapa suvenir ekstra untuk teman-temanmu, jadi beri tahu aku nanti, ”jawab Eunhae.

“Itulah kenapa aku menyukaimu! Ha ha!”

Eunhae memperhatikan Byeongguk pergi ke gedung bersama teman-temannya dan tersenyum.

“Dia sepertinya semakin muda setiap hari. Dia bekerja paling keras saat kami memindahkan museum, ”komentar Eunhae.

“Uh, aku menyuruhnya untuk istirahat… tapi sepertinya dia menikmati bekerja lebih dari sekedar istirahat. Meskipun dia tidak pernah membicarakannya, dia pasti merasa sangat bersalah karena menjadi perampok besar. Tapi sekarang dia bekerja untuk tujuan yang baik, dia menyukainya. ”

“Ayahmu akan menyukai ini juga…”

Haejin membelai kepalanya dan tersenyum.

“Saya yakin dia melihat ke bawah dengan bangga. Dia akan mengatakan bahwa putranya melakukan banyak hal baik alih-alih dia… ”

“Oh, dan salah satu peneliti kami menemukan sebuah situs di Haenam pagi ini…”

Itu adalah sore musim gugur yang cerah. Haejin tersenyum bahagia sambil menikmati angin sejuk dan museum yang indah.

Dia meraih tangan Eunhae dan mengumumkan pembukaan museum dengan orang-orang yang memberinya selamat. Museum Seni Park Haejin dikenal sebagai Uffizi Asia dan salah satu museum terbesar di Korea.

* hanok: bangunan bergaya tradisional Korea





Artifact Reading Inspector - Chapter 210 Tamat